Khamis, 2 Disember 2021

JJCM Tanjung Sepat


Asalnya saya bercadang untuk bermalam di mana mana hotel di Morib atau kawasan berdekatan. Tapi hotel semua penuh. Jadi Hubby mencadangkan supaya kami bertolak pagi dan balik hari sahaja. Sebab dah memang berhajat nak ke sana, saya setuju dengan cadangan itu. 

Saya memang suka bila travel melalui jalan kampung dan bandar bandar kecil. Maksud saya bukan highway. Sepanjang jalan dapat dilihat rumah rumah kampung dan sawah bendang.

Destinasi pertama kami ialah Kafe Cikgu, Kampung Kundang. Senang jer mencarinya kerana papan tanda besar di tepi kedai yang pasti anda tidak akan terlepas. Kelihatan banyak motor dan kereta yang diletakkan di tepi jalan. Di sini dijual pelbagai hidangan sarapan dan makan tengahari yang sedap sedap semuanya.


Saya order lempeng kelapa dan lempeng pandan dicicah dengan kari kambing istimewa serta sambal hijau yang sangat sedap. 

Saya memang dari rumah lagi dah. teringin nak makan kari kambing yang dikatakan sangat sedap. Memang tak jumpa tempat lain. Hubby pula memesan roti arab dan lontong.  


Juga jangan lupa mencuba kopi kampung serta jus markisa yang ditanam sendiri di laman rumah mereka. Hidangan tengahari semua best best. Ada asam pedas, kambing kari, daging salai dan ikan patin tempoyak dari Temerloh yang dimasak oleh tukang masak juga dari Temerloh.

Tapi saya tak sempat untuk makan tenghari kerana telah kekenyangan. Hajat hati untuk singgah masa dalam perjalanan balik tapi kami telah mengikut jalan Semenyih. Lagi pulak, Kafe Cikgu tutup pukul 4.00 petang. 

Owner, Cikgu Salina juga sangat mesra dan beliau terlibat sendiri dalam penyediaan makanan di kafe. Sesiapa ke Tg Sepat, bolehlah singgah makan di sini untuk sarapan dan juga makan tengahari. Mesti puashati dengan hidangan yang disediakan. 

Selepas itu, kami bergerak ke tempat menjual kerepek ubi kayu. Pelbagai jenis kerepek ada dijual dan banyak dibeli oleh para peniaga untuk dibuat jualan. Sangat sedap. Saya yang tak suka kerepek ubi pun, makan tak henti sehingga habis. 

Kami kemudian ke Pantai Cunang. Pantai yang baru dibuka tapi sebabkan air pasang, pantai ditutup pada orang ramai sehingga 11 haribulan. Ramai penduduk orang asli yang mengusahakan pantai ini. Kelihatan juga chalet dan penginapan yang sedang dibina. 



Kemudian ke Pantai Bagan Lalang. Banyak restoran ikan bakar dan makanan laut yang ditutup. Yang ada hanya peniaga di medan selera.

Kami singgah sekadar untuk minum tapi bila tahu ada ikan bakar. Saya pesan ikan bakar dan sotong celup tepung. Hanya ingin meratah. Tapi tak berapa bernasib baik kerana sotong celup tepung yang dipesan sangat liat kerana terlebih masak. 

Puas kunyah pun, masih tak boleh telah. Dah jadi macam plastik pulak. Kepada para peniaga kena belajar cara untuk menggoreng kerana kesian kalau pelanggan terpaksa membayar pada makanan yang tak boleh dimakan. 

Dari situ, kami bertolak balik ikut bandar Semenyih dan singgah solat di R&R Dengkil. Walaupun perjalanan balik hari, saya rasa sangat seronok dapat berjalan ke tempat orang yang membolehkan kita merasa masakan setempat. 


Selasa, 30 November 2021

Pajeri Terung Dan Nenas Keeper Recipe



Seperti biasa, saya mohon sudi kiranya anda semua klik iklan yang keluar dan juga klik Follow Blog saya. Terima kasih atas kerjasama anda semua. 

Hari ini saya ingin kongsikan salah satu dari 7 tanda dosa Dosa besar dari kuliah zoom Tokku Pasir Gudang. Ada banyak dosa besar tapi yang disebut 7 adalah di mana Rasul bersabda adalah dosa besar yang biasa berlaku dalam masyarakat. 

Antara dosa besar yang dinyatakan oleh Rasulullah ialah makan harta anak yatim secara zalim. Yang tak zalim, dia makan harta sekadar keperluan dengan anak dia yang merupakan anak yatim. Itu dibenarkan. 

Kemalangan yang melibatkan kematian yang berlaku telah meramaikan anak yatim. Orang yang paling dekat dengan anak yatim ialah ibu. Ibu dapat harta pusaka mengikut faraid hanya 1/8 sahaja. Selebihnya harta anak yatim. 

Tiba tiba ibu mengambil lebih harta anak yatim. Itu termasuk dalam berdosa besar. Budak kecil tak tahu harta arwah ayah dia. Banyak yang berlaku perkara ini dalam masyarakat. 

Jadi kena berhati hati, jangan kita rasa suami kita meninggal, kita guna duit peninggalan untuk membesarkan anak anak tanpa memberi sedikit peninggalan pada anak anak. Cukup setakat ini dahulu, sekarang kita masuk pula bab resipi.


Kalau sebut sahaja terung, pasti ianya akan membangkitkan selera makan saya. Saya suka terung untuk semua masakan. Hatta dicelur begitu sahaja pun dah rasa sedap. 

Tapi dalam banyak banyak tu, pastinya pajeri adalah lauk kesukaan saya untuk dimasak terung. Selain terung, saya juga suka pajeri nenas. Wallaa memang sedap. 

Saya boleh makan menambah nambah. Lebih lebih lagi dimakan dengan ikan goreng dan telur masin. Inilah gandingan serasi kegemaran saya. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini. Jangan lupa video penyediaannya di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI. Selamat mencuba….


Pajeri Terung Sedap 

Oleh: Azie Kitchen 


Bahan bahan:

6 biji terung - belah 2 tak putus

50 gram serbuk kari daging Babas - 4 sudu besar 

3 sudu besar kerisik 

300 ml santan segar 

2 sudu kecil garam - guna 1 ½ sudu kecil

3 sudu besar gula atau secukup rasa

¾ cawan minyak 


Bahan kisar:

6 biji bawang merah

2 ulas bawang putih

1 inci halia 

2 sudu besar udang kering 


Cara cara:

Tumis bahan kisar sehingga naik bau dan masukkan rempah kari kering (tak dibancuh dengan air) dan kacau rata cepat cepat. 


Masukkan sedikit santan supaya tidak hangit dan kacau rata. Kemudian masukkan baki santan, garam, gula, serbuk perasa serta kerisik supaya kesemua sekali masak mesra.


Setelah hampir terbit minyak, masukkan terung dan sedikit air sehingga agak agak terung tenggelam sahaja.



Masak dengan api sederhana sehingga terung lembut dan kuah terbit minyak. Sesuaikan rasa dan bolehlah diangkat.



Nota:

saya tambah sedikit nenas. Kalau nenas, perlu masukkan nenas terlebih dahulu supaya lembut atau nenas dicelur seketika.



Jumaat, 26 November 2021

Gulai Lemak Jantung Pisang dan Isi Kerang



Hari ini saya ingin kongsikan resipi jantung pisang dengan isi kerang. Kedua duanya kegemaran saya yang digandingkan dalam satu resipi. Sebelum itu, jangan lupa click iklan di atas blog saya dan juga klik Follow blog ya. Terima kasih. 

Sebelum itu, saya kongsikan petikan dari kuliah Ustaz Ahamd Dusuki berkenaan solat. Solat jadikan hidup seseorang bahagia. Siapa tak jaga solat, kesengsaraan akan berlaku dalam hidupnya. Punca apa kita tak bahagia. Jawapannya kerana seseorang meninggalkan solat. Bahagiakan diri dengan solat. 

Macam mana cara nak bahagia? Jaga solat. Hidup akan jadi penuh kebahagiaan, penuh keseronokan dan kenikmatan. Arahkan diri kita dan famili kita supaya menjaga solat. Dalam hidup ini, apa yang kena dipentingkan ialah jaga solat. Jaga solat ertinya jaga Allah dalam dirinya.

Ada orang yang nampak rezeki banyak tapi tak bahagia kerana meninggalkan solat. Hidup kita menjadi penuh dengan ketenangan bila jaga solat 5 waktu. Tak malu ke dapat segala nikmat yang banyak tapi kita sebagai hambaNya tak jaga solat. 

Solat adalah hubungan kita dengan Allah. Allah berfirman dirikan solat, tunaikan lah zakat yang merupakan hubungan dengan manusia. Dan rukuklah bersama mereka yang rukuk iaitu berjemaah. Ibadah hanya Islam yang mengajarnya umatnya supaya rukuk.

Solat adalah asas atau tiang agama. Jasad kita ada asas iaitu solat yang mengukuh. Bila ada masalah, balik pada perkara asas iaitu solat. Solat adalah asas dalam hidup beragama. Sesiapa mendirikan solat mereka sedang mendirikan agama. Solat adalah soalan pertama yang akan ditanya. Kalau berjaya, baru ditanya soalan yang lain. Solat juga adalah amalan pertama yang akan dihisab.


Saya memang suka jantung pisang bila dibuat lauk. Kalau celur sahaja pun sedap. Kalau buat teresek jantung pisang, memang favorite saya tapi agak remeh kerana banyak bahan bahannya. Jadi yang lebih mudah ialah buat gulai lemak jer. 

Resipi gulai lemak ini bukan sahaja mudah dan cepat disediakan tapi juga sangat sedap. Kalau tak ada isi kerang, boleh jer gantikan dengan udang, pun sedap juga. Kerana makanan laut ini bila dimasukkan dalam lauk berkuah ia akan menjadikan kuahnya lebih sedap. Kalau tak ada juga, gunakan lah ikan bilis. Pun sedap. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini. Jangan lupa video penyediaannya di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI. Selamat mencuba….


Gulai Lemak Jantung Pisang dan Isi Kerang

Bahan bahan:
1 biji jantung pisang
½ cawan isi kerang
1 kotak santan
1 batang serai - ketuk
1 helai daun kunyit
1 sudu kecil serbuk kunyit
Garam

Bahan tumbuk:
3 biji bawang merah
3-4 biji cili padi

Cara cara:
Jantung pisang dibelah 4 dan di rebus sehingga separuh masak. Angkat dan di hiris. Tos.


Masak santan dengan bahan tumbuk sehingga mendidih. Masukkan semua bahan lain dan kacau sehingga jantung masak sepenuhnya.



Masukkan garam secukup rasa. Bolehlah tutup api.




Khamis, 25 November 2021

Ikan Kerapu Masak Masam Manis



Assalamualaikum semua. Sebelum kita mulakan, saya ingin mohon kerjasama anda semua untuk klik iklan di bahagian atas blog saya. Tidak seperti youtube, blog tidak akan memberi sebarang income pada blogger jika anda tidak klik iklan yang keluar. Juga jangan lupa untuk klik FOLLOW Blog, bagi mengikuti update blog saya. Kerjasama anda diucapkan ribuan terima kasih.

Sekarang ini banyak kes harga makanan yang terlampau mahal yang telah diviralkan. Sebelum ini, kes ikan siakap di Langkawi yang berharga lebih dari RM1000. Yang terkini kes sotong berharga lebih RM100 untuk 2 ekor di restoran nasi kandar di Pulau Pinang. 

Walaupun pelanggan merasakan harganya berpatutan, namun ianya tidak bererti harga yang dikenakan dan dipamerkan oleh restoran berkenaan sebagai berpatutan. 

Alasan restoran telah meletakkan tanda harga juga tidak bermakna harga yang dijual sebagai berpatutan. Jadi tugasan ini yang perlu diambil oleh pihak KPDNHEP untuk membuat penilaian jika harga yang dipamerkan sebagai munasabah. 

Semasa kunjungan saya ke Pulau Pinang baru baru ini, memang saya faham kalau pelanggan redha dengan harga yang dikenakan selepas terpaksa beratur berjam jam. Dah sampai giliran, kita pun dah kepenatan. 

Saya tidak sanggup beratur selepas melihat barisan yang terlalu panjang. Kami terus ke restoran lain tanpa perlu beratur dan rasa nasi kandar pun sedap. 

Banyak lagi restoran nasi kandar yang sedap. Tapi ramai orang mengunjungi restoran terkenal berdasarkan viral dalam social media. Bila ke Pulau Pinang sahaja, orang luar akan cari dua tiga restoran ini sahaja. Pada saya, terkenal tidak semestinya sedap.

Sedangkan pada penduduk setempat, banyak lagi restoran yang lebih sedap dengan harga yang tak mencekik darah. Atas syor mereka, saya pergi ke restoran nasi kandar yang lain dari yang disebut sebut oleh orang luar Pulau Pinang. 

Semasa di Pulau Pinang juga, saya makan ikan siakap bakar di Teluk Tempoyak dengan harga yang sangat berpatutan di mana harga RM40 sahaja untuk sekilo. Jadi seekor ikan dimakan bertiga, memang sangat berpatutan pada saya.

Nasihat saya, kena guna hak kita sebagai pengguna. Jika dirasakan restoran menjual harga terlalu mahal, kita cari restoran lain. Percaya lah kesedapan nasi kandar tidak jauh beza antara satu restoran dengan restoran yang lain. Jadi jangan takut untuk mencuba di restoran kecil seperti Restoran Shah Maju di Jelutong yang saya pergi hari itu. OK cukup setakat ini dahulu.




Hari ini saya ingin kongsikan resipi ikan kerapu masak masam manis. Selain ikan kerapu, boleh juga guna ikan siakap atau ikan jenahak. Cuma ikan siakap, isinya lebih lembut. Harga ikan kerapu harimau saya yang dibela di laut Langkawi ini berharga RM50 sekilo. Satu ekor ikan ini, boleh dimakan untuk kami sekeluarga. 

Jadi kalau anda ada membeli ikan kerapu atau siakap, boleh lah memasak masam manis atau lebih dikenali sebagai sweet sour. Haa gitu. Tak susah pun untuk memasaknya.  

Bahan sayuran tu, bolehlah letak apa sahaja yang disukai. Nak ada warna hijau sedikit, boleh letak timun, batang saderi atau lada capsicum. Baru cantik warna warni. Kalau dimakan di kedai, harga mahal tapi rasanya belum tentu menepati selera kita kan. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini. Jangan lupa video penyediaannya di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI. Selamat mencuba….


Ikan Kerapu Masam Manis
Oleh: Azie Kitchen

Bahan-bahan:
1 ekor ikan kerapu - saiz sederhana
2 sudu besar cili kisar
2 sudu besar sos cili 
1 sudu besar sos tomato
1 sudu kecil gula
2 sudu kecil jus lemon

Bahan kisar:
3 biji bawang merah
2 ulas bawang putih

Bahan sayuran - dadu:
¼ batang timun
¼ batang carrot
½ biji tomato
1 biji bawang besar
Sedikit nenas - dadu
Daun limau purut

Cara-cara
Ikan dilumur dengan garam dan serbuk kunyit. Sebelum digoreng, tabur ikan dengan tepung jagung dan goreng hingga masak dan permukaan ikan agak garing, angkat dan ketepikan.


Panaskan minyak dan tumis cili kisar serta bahan yang telah ditumbuk tadi, sehingga terbit minyak. Masukkan jus lemon dan semua sos.

Jika kuah terlalu pekat, masukkan sedikit air, sesuaikan rasa, masukkan garam dan sedikit gula.

Akhir sekali masukkan bahan sayuran dan masak sehingga sayuran tadi agak layu, angkat dan curahkan di atas ikan yang siap digoreng tadi. Sedia untuk dihidangkan panas-panas. Selamat Mencuba.


Nota: Sangat sesuai dijadikan menu masakan pengantin.


Isnin, 22 November 2021

Kurma Daging Yang Sedap



Sebelum kita mulakan, harap anda semua sudi klik iklan di blog dan juga klik Follow Blog ya. Terima kasih atas kerjasama anda semua dan semoga saya terus kekal bermotivasi untuk update blog ini. 

Sebelum ini saya ada berkongsi dalam Instagram dan facebook petikan dari kuliah oleh Tokku Pasir Gudang berkenaan dengan mereka yang masuk umur 50 tahun dan 60 tahun, tidak lagi boleh berkawan dengan semua orang. Kena mula memilih kawan kerana kawan akan menentukan agama dan kesibukan kita di akhir usia.

Jika kawan yang baik, kesibukan kita adalah pada perkara kebaikan dan jalan Allah. Tapi kalau sebaliknya, usia akhir kita akan disibukkan dengan urusan dunia dan perkara yang melalai dan menyesatkan. 

Jika mereka yang Allah mahu berikan kefahaman, mereka akan terus faham. Faham bab agama adalah hidayah dan kurniaan Allah. Tidak semua orang akan mendapatnya. Bagi yang tak faham, akan menulis pelbagai komen mengatakan tak salah berkawan dengan semua orang, mana tahu boleh bawa kawan yang tak baik ke arah kebaikan. 

Jawapan saya berdasarkan kupasan ustaz, adakah kita telah cukup kuat untuk menarik kawan ke arah kebaikan. Di usia seperti ini, kita tidak boleh lagi membuang masa. Masa kena diperuntukkan kepada perkara yang penting. Harus memberi prioriti kepada perkara yang mendapat manafaat yang besar di jalan Allah.  

Kita jadi baik kerana Allah yang hendakkan kita menjadi baik, bukan kerana kita baik. Contoh, kita ke masjid kerana Allah mengizinkan ianya berlaku. Bukan kerana diri kita. Jadinya kita yang telah berusia, tak perlu lagi ke sana sini dengan girlfriend, ber tik tok sana sini. 

Kedua, ada yang marah marah kononnya seolah saya perasan saya baik dan sebagainya. Siap menulis saya sebagai bodoh. Subhanallaah, saya tak marah pun kerana ternyata dia tidak diberikan Allah untuk faham. Allah akan memberi faham pada siapa yang Allah kehendaki. 

Kawan di sini kena fahami konteksnya, bukan bermakna kita perlu bermusuh tapi kita tidak rapat, tidak selalu hubungi minta nasihat dan berkongsi apa apa masalah. Pernah dengar tak, yang kalau kita bagi makan sekali pun, bagi makan pada orang orang yang soleh yang akan memberi tenaga untuk mereka beribadah kepada Allah.

Ada yang tulis dia akan berkawan dengan semua orang yang menghulur tangan untuk berkawan. Memang ok tapi adakah ianya telah dianggap kawan atau sekadar kenalan. Contoh kalau rasa nak belanja makan, atau kenduri, adakah kita akan panggil orang yang sekali dua menghulur berjabat tangan tadi? 

Ketiga, ramai yang menulis mereka dari usia 30 tahun pun dah mula memilih kawan. Jawapan saya, bagus jika anda telah mendapat hidayah untuk faham keperluan ini. Kenapa di usia 50 tahun kerana ianya adalah usia tua di mana seseorang wajib menyiapkan diri pada kematian. 

Sebaiknya kita memilih kawan yang baik sepanjang masa. Tanpa mengira usia. Tidak salah untuk berkawan dengan semua orang tapi tidak mungkin semua orang yang kita kenal, kita akan berhubung dan bertanya khabar kecuali dengan beberapa orang sahaja. Ini lah yang dikira sebagai kawan dalam peringatan Tokku Pasir Gudang di atas. Cukup setakat ini dahulu. Semoga bermanafaat. 


Serious sangat sedap kurma daging saya hari ini. Saya jarang memasak kurma kerana anak anak tak berapa suka. Masa kecil dulu, saya suka makan kurma kerana arwah Bonda rajin memasak kurma. Malah otak lembu pun kegemaran saya dimasak kurma juga.

Tapi satu hari saya menerima kurma daging kambing dari majlis aqiqah Datin Huslina yang pada saya sangat sedap. Saya bukan sahaja makan dengan nasi tapi juga dicicah dengan roti. 

Dari situ, timbul hasrat untuk memasak kurma daging walaupun tahu tak ada yang suka makan. Jika sedap dan kena dengan selera, saya sendiri akan makan. Jadi tak adalah istilah membazirkan. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini. Selamat mencuba...


Kurma Daging Sedap

Bahan-bahan:
½ kilo daging
4 sudu besar rempah kurma - 50 gram
500 ml santan
Bunga lawang, kulit kayu manjs dan buah pelaga
2 biji cili hijau - belah 2
2 biji ubi kentang - potong dadu
1 biji buah tomato - belah 4
1 biji bawang besar - belah 4
1 keping asam keping
Garam
Sedikit gula
½ cawan minyak masak

Bahan hiris:
1 inci halia
3-4 biji bawang merah ulas
3 ulas bawang putih

Cara-caranya:
Panaskan minyak dan tumis rempah 4 sekawan dan bahan hiris sehingga keperangan.


Masukkan rempah kurma dan kacau rata. Masukkan sedikit air dan masak sehingga terbit minyak. Boleh masukkan air lagi sehingga terbit minyak sekali lagi bagi memastikan rempah benar benar masak.

Masukkan daging dan kacau rata. Masukkan air dan masak sehingga daging empuk. Masukkan ubi kentang.


Setelah daging empuk, masukkan santan dan masak sehingga mendidih.


Masukkan garam, gula dan asam keping. Masak sehingga terbit minyak. Masukkan buah tomato, bawang besar, cili hijau dan daun sadri.

Masak sehingga terbit minyak dan pekat kuah yang disukai. Bolehlah tutup api.




Ahad, 21 November 2021

Kaswi Pandan Yang Sedap



Sebelum kita bercerita bab resipi, sudi kiranya untuk anda semua klik iklan yang keluar di bahagian atas blog saya ini dan juga klik follow blog. Memang ramai sekarang suka mencari resipi di facebook dan Instagram. Tapi saya masih setia di blog. 

Saya sendiri bila mencari resipi, saya akan google untuk mencari resipi di blog. Terima kasih atas kerjasama anda semua semoga akan terus memberi motivasi untuk saya terus menulis dan berkongsi resipi. 

Saya terpanggil untuk menulis fenomena dan situasi sekarang yang jauh berbeza dengan dahulu. Dahulu bila kesusahan dan dalam keperluan, kita mencari ibu ayah, adik beradik atau kawan kawan untuk membantu. 

Tapi sekarang orang lebih mencari orang yang tidak dikenali. Mereka lebih suka meminta bantuan dengan DM di facebook dan Instagram dari orang yang tidak dikenali pun. Saya sebenarnya tertanya tanya, tak ada ke saluran seperti wakil wakil rakyat, penghulu yang boleh diminta bantuan ke. Atau memang lebih mudah dan lebih banyak jika meminta dengan cara ini. 

Maklumlah orang Malaysia ini pemurah, asal orang meminta bantuan sahaja, ramai yang yang akan menghulurkan bantuan.

Saya secara peribadi, saya akan memberi bantuan mengikut saluran yang betul seperti yang dibuat oleh ustaz ustaz yang saya kenali atau badan badan yang boleh dipercayai. Jadi bantuan akan sampai secara adil dan saksama pada mereka yang memerlukan. 

Saya bagi sumbangan melalui ustaz yang setiap bulan akan membeli barang makanan dan akan dihantar ke rumah rumah. Barulah dapat diketahui jika mereka sebenarnya susah atau macam mana. Itu cara saya. Saya percaya setiap orang berbeza dan saya tidak mahu komen tentang cara orang lain. 

Jadi yang meminta bantuan, pun kenalah berusaha. Jangan hanya gigih create akaun baru satu demi satu untuk meminta bantuan. Mana nak dapat duit kalau hanya berada di social media, tanpa mahu berusaha mencari rezeki dengan bekerja. 



Sekarang kita masuk pula bab resipi. Seperti ramai yang tahu, saya adalah peminat resipi kuih muih tradisional juga kerana saya percaya kuih muih ini semakin kurang digemari oleh anak anak muda sekarang. 

Jika tidak dikogsikan, saya percaya satu hari, ianya akan semakin kurang dan tidak mustahil akan pupus dan tidak lagi dikenali.  Jadi saya harap wanita yang baru menjadi ibu, bolehlah mencuba resipi resipi tradisional ini dan memberi anak anak merasa supaya mereka terbiasa dengannya.

Kuih kaswi pandan ini sangat sedap dan cukup wangi dengan haruman pandan. Ada dua cara iaitu, jika tak mahu dimasak terlebih dahulu pun, boleh. Cuma kalau pengukus kurang baik, air akan bertakung dengan banyak walaupun kerap dibuka dan dilap penutup pengukus. 

Jadi saya suka masak sekejap jadi lebih cepat masak. Apa lagi, jom lah cuba kerana ianya sangat sedap. Lebih lebih lagi jika menggunakan kelapa parut muda yang lebih berlemak. 

Jom layan resipi yang saya gunakan hari ini. Jangan lupa video di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI. Selamat mencuba...



Kaswi Pandan

Bahan bahan:
1 cawan tepung gandum
½ cawan tepung ubi 
½ cawan gula - boleh kurangkan 
½ cawan air daun pandan - 5-7 helai daun pandan
Sedikit pewarna hijau
2 cawan air
Sedikit garam
1 sudu kecil air kapur makan

Cara cara:
Satukan semua bahan dan kacau sebati.

Masak atas api perlahan sambil dikacau sehingga sekadar keluar wap sahaja. Cepat cepat tuang dalam loyang atau bekas kaca 5"x8" yang telah dilenser sedikit minyak.


Kukus selama 20-30 minit atau sehingga masak bila dicucuk dengan lidi, tidak melekat.


Biarkan kuih dikukus atas dapur tanpa tudung pengukus selama beberapa minit untuk mengeringkan air di permukaan kuih.

Setelah benar benar sejuk, bolehlah dipotong dan dihidangkan dengan kelapa parut yang digaul dengan sedikit garam.






Isnin, 15 November 2021

Ikan Kerapu Kukus Cantonese Style



Sebelum kita masuk dengan lebih detail di blog, jangan lupa untuk klik iklan yang keluar di blog saya dan juga untuk klik Follow Blog. Terima kasih atas kerjasama anda semua.

Saya ingin memetik sedikit intipati dari kuliah Ustaz Ahmad Dusuki berkenaan yang perlu dibuat sementara kita masih hidup. Orang meninggal dunia, membawa amalan dan kita yang pergi menziarah, ambil pengajaran. Orang hidup meneruskan amalan. Di sebalik iring orang soleh, kamu dapat pelajaran. Orang datang mendoa untuk si mati mendapat syurga.

Binatang Allah jadikan untuk tak fikir tentang kematian. Manusia kalau tak fikir tentang kematian, kamu lagi dasyat dari binatang. Kena fikir bagaimana dalam kubur nanti, hidup di padang mahsyar nanti. Orang kafir hanya fikirkan dunia sahaja. Kalau tak fikir pasal mati, kamu akan jadi macam orang Arab Badwi yang tak tahu pasal kematian. 


Ada 7 kesempatan yang perlu rebut sebelum kita mati. Pertama, perbanyakkan bertaubat. Tolong dapatkan hidayah dari Allah. Bimbingan Allah ke jalan lurus. Tak semua orang dapat hidayah. Kalau semua orang dapat hidayah, maka yang sepatut dapat adalah Abu Talib tapi tak dapat sebab Allah pilih siapa yang dapat hidayah. Hidayah tak mendebarkan. Allah bimbing jasad kita. Tengah tidur, tiba tiba terjaga. Inilah hidayah Allah. Masuk bilik air dalam keadaan malas. Nak wudu ke tak ni. Kita pun ambil wudu. Ini lah hidayah Allah. Tak senang nak dapat hidayah.

Kedua, rahmat Allah. Tolong kasihan ya Allah kerana saya sangat perlu kasih sayang mu Ya Allah. Mesti jaga Allah, barulah Allah jaga kamu. Jumpa orang sebut As salam

Dapatkan keampuan Allah. Jangan tertinggal sisa dosa. Macam mana nak tahu ada kesan dosa ialah bila tak rasa lazat beribadah. Dalam hidup, kita nak keampunan. Sekali buat dosa ada satu titik hitam. Kalau kita banyak dosa dan tak pernah minta ampun, maka hitam hati kamu. Ada orang baca Al Fatihah mengalir air mata. Dosa yang meliputi Buat apa apa pun rabbirfirli. Allahumma firgli.

Dapatkan keberkatan dalam hidup. Kita nak rumah berkat rezeki yang berkat bukan yang besar, yang banyak. Berkat ialah yang sikit dirasakan banyak. Yang singkat tapi rasa panjang. Ramadhan lalu sebulan tapi bila sampai 22, kita rasa cepat. Hidup bukan nak harta banyak tapi harta berkat. Hidup ini biar kamu dapat keberkatan.

Dapatkan ilmu yang banyak. Tiap hari mesti berilmu. Naik cahaya matahari, bertambah ilmu dan keyakinan pada Allah. Ilmu apa. Ilmu Al Quran, baca Al Quran. Ilmu dari hadis nabi. Banyak ilmu. Tambah ilmu lagi naik darjah kita di sisi Allah.

Dapatkan keikhlasan dalam setiap perbuatan. Payah nak ikhlas tapi kena berlatih semua benda dibuat lillaahi taala. Tengok muka suami, Alhamdulillah. Sentiasa sebut Alhamdulillah. Maknanya kita terhibur hidup dengan ikhlas. Sentiasa sebut Alhamdulillah.

Dapatkan sementara kita hidup di dunia ini ialah kematian secara husnul khatimah yang sedang kita tunggu. Tak ada manafaat kalau hidup tak dapat husnul Khatimah. Cukup setakat ini dahulu, sekarang kita masuk pula bab resipi.


Sekarang kita masuk pula bab resipi hari ini iaitu Ikan Kerapu Kukus ala Cantonese. Sekarang tengah viral dengan ikan siakap Langkawi yang berharga lebih seribu dengan berat lebih 7 kg. Wow besar betul tu, tak boleh bayangkan orang seramai itu boleh menghabiskan ikan seberat 7 kilo.

Ikan kerapu yang saya guna hari ini juga dibela di laut Langkawi. Berat lebih kurang 1.2 kg. Itu pun saya rasa dah sangat besar untuk kami makan. Kalau nak lebih mewah, makan 2 ekor ikan bersaiz ini, baru 2 kilo lebih. Jadi jauh lagi nak jadi 7 kilo.

Ikan kerapu ini sangat segar walaupun dibekukan kerana mereka tangkap dan terus bekukan untuk menjaga kesegarannya. Syarat utama untuk menyediakan ikan kukus sedap ialah ikan mesti segar. Barulah terasa kemanisannya. Untuk mengukusnya pula, guna bahan simple sahaja. Tapi yang penting, sangat sedap. 

Masakan cina memang simple sahaja bahan bahan yang digunakan. Kalau nak lagi sedap, boleh fillet kan sahaja. Ambil isi supaya lebih terasa sos pada isi ikan. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini.Jangan lupa video di Azie Kitchen Youtube Channel. Selamat mencuba...


Ikan Kerapu Steam Cantonese Style
Oleh: Azie Kitchen

Bahan bahan:
1 ekor ikan kerapu
Daun ketumbar - hiris dan belah
Daun bawang - hiris dan belah
2 sudu besar halia hiris halus

Bahan tumis:
8 sudu besar minyak jagung
2 sudu besar halia - hiris halus
Daun bawang
Daun ketumbar

Bahan sos:
6 sudu besar kicap cair
1 sudu kecil gula 
½ sudu kecil garam atau secukup rasa
8 sudu besar air panas

Bahan minyak:
4 sudu besar minyak masak
2 ulas bawang putih - cincang

Cara cara:
Panaskan pengukus dan kukus ikan sehingga masak. Nota: ikan besar, saya kukus selama 20-25 minit.


Panaskan minyak dan tumis bahan tumis sehingga wangi, masukkan bahan sos. Kacau sehingga mendidih. Tuang ke atas ikan yang dikukus tadi. 



Taburkan daun ketumbar, daun bawang dan halia hiris. Ketepikan.


Panaskan minyak dan masukkan bawang putih. Tumis sehingga bawang keperangan. 

Angkat dan tuangkan ketika masih panas panas ke atas ikan tadi. Sedia untuk dinikmati.




Sabtu, 13 November 2021

Telur Dadar Rangup Yang Sangat Sedap



Sebelum kita masuk bab resipi, jom kita baca dulu sambungan bab munajat oleh Tokku Pasir Gudang, Ustaz Mat Esa Deraman yang sangat mengesankan. Semoga ianya memberi manafaat pada kita semua. Sebelum itu, jangan lupa untuk klik iklan dan klik follow blog saya. Terima kasih.  

Kebaikan atau kekayaan yang kita buat, tak akan menambah kekayaan kerajaan Allah. Kita sebenarnya tak ada nilai apa apa. Apakah kerana aku kaya, maka kerajaan Allah jadi kaya?. Tidak sesekali kerana kerajaan Allah memang telah sedia kaya. Kalau kita miskin, apa kah berkurang kekayaan kerajaan Allah?. Jawabnya tidak, kerana kerajaan Allah sedia kaya. 

Kita tak ada nilai sebenarnya. Saya kalau tak ada, mungkin isteri saya susah. Kalau dalam institusi keluarga, kita mungkin ada nilai. Tapi kalau dalam alam ini, kita tak ada nilai. Kita mati, Allah akan cipta makhluk lain. Apakah nilai kita atas dunia ni. Kalau kita ada nilai, tak kan lah kita dikambus dan ditanam dalam tanah selepas kita mati? Orang pun lupa nama kita. Akhirnya hanya disebut arwah, jenazah dan si mati. Tak lagi dipanggil dengan nama Tengku, Dato, Datin atau ustaz. 

Bukan kah kamu mengetahui kamu tak ada apa apa. Nama pun tak ada. Bila mati apakah kita ada nama. Nama apakah kita akan dipanggil. Apa lah sangat nilai kita yang nak disombong dan dibangga. Bila mati seorang Pengarah, akan diganti dengan pengarah lain. Perdana Menteri mati, diganti dengan PM lain. Tinggal sejarah yang orang tak teruja pun dengan seharah itu.

Kita boleh merancang tapi semua dalam rahsia allah. Berjaya gagal. Sesiapa yang mengambil pengajaran adalah orang yang berakal. Orang yang ada mata hati. Setiap kesilapan kita buat, ada pengajaran yang kita belajar. 

Bila kita sakit, ada pengajaran. Bila senangm ada pengajaran. Orang hidup yang sentiasa belajar, akan dekat dengan Allah. Orang tak belajar, hidup macam binatang tak ambil pengajaran. Kami penuhi neraka jahanam dengan manusia dan jin yang ada akal tak nak fikir. Mereka orang yang lalai. 

Bila mak ayah meninggal ada pengajaran kita dapat. Jangan jadi macam unta yang ditambat. Tak tahu kenapa ditambat dan tak tahu kenapa dilepaskan. Orang beriman dia tahu kenapa dan sebab sebabnya. 

Bila covid melanda dunia, kita dapat pengajaran. Bila Alah tak izin kita ke masjid. Allah izinkan kita dapat kebaikan. Allah pilih kita untuk buat baik. Kita tak penrah fikir masjid akan ditutup. Menangis bila masjid dintutup. Bila kita lapang waktu, ibadat adalah anugerah. Sementara kita boleh baca Al Quran, baca lah. Jangan sampai suara dah diambil. Sementara ada telinga boleh dengar, dengar lah ceramah. Bila dah pekak tak boleh dengar lagi. Mata tak boleh lagi tengok mushaf. Allah bagi mata telinga, guna elok elok. Kaki ada, guna untuk ke masjid. Jangan sampai dah kena gout tak boleh berjalan, baru nak ke masjid. 

Kita miskin iaitu orang yang mengharap dan bergantung. Tidak ada manusia layak dikatakan kaya. Kamu semua fakir. Allah yang Maha Kaya Maha Terpuji. Kat mana kayanya kita? Kekayaan kamu tak akan beri faedah. Tak boleh tolak penyakit tak boleh tolak malaikat maut. Bukan kah harta untuk tolak satu mudarat. Saya ada harta beli insurans, bayar guard untuk protect bahaya. Sampai masa akan datang walaupun harta banyak. Ada orang belanja 95 juta untuk rawatan. Akhirnya dia mati. Dia sepatutnya boleh bina beberapa banyak masjid dengan duit sebanyak itu. 

Detik paling miskin ialah hari aku diletak dalam kubur. Kita cuma ada kain kafan. Jam dan cincin mahal, semua tak boleh pakai. Kita dipisahkan dari orang yang kita sayang walaupun kita bergelar Raja, Tan Sri, akhirnya bila mati kubur kecil sahaja. 

Kita kena mengaku kita orang miskin yang mengharap pada mu. Ya Allah, tolong aku untuk menyebut nama Mu. Apa kah kita boleh buat amalan secara berterusan? Ramai orang suka sesuatu tapi satu masa akan ditinggalkan. Suka kuliah akhirnya, ditinggalkan. Dulu duduk depan sekali. 

Ibadah itu anugerah Allah. Bukan tulang empat kerat kita. Bukan kita yang tentukan nak pergi atau tidak tapi Allah yang pilih. Pada siapa yang dikehendaki. Termasuk Allah pilih, siapa yang mentaati Allah. Syukur pada Allah jika kita dipilih dan diberi ketaatan pada Allah.

Sesungguhnya hati kita dalam ketentuan Allah untuk diubah ubah. Wahai Tuhan yang membolak balik kan hati. Tetapkan hati ku dalam agama Mu dan dalam ketaatan kepada Mu. Bantu aku untuk terus mentaati mu. Aku mengharapkan mu. Jangan mudah putus asa. Setiap benda Allah ambil, Allah bagi. Setiap benda ada ajalnya. Pemberian Allah di dunia supaya kita pohon keberkatannya.

Andai kata datang kematian ketahuilah aku tak kuat untuk atasi hawa nafsu ku. Sentiasa aku mengulanginya. Kita terjebak dan ulang benda sama. Azam nak bangun qiyam tapi tak terjaga. Azam nak puasa sunat setiap hari isnin dan khamis tapi tak mampu. Kita mengadu pada Allah nafsu jahat yang tak mampu kita lawan.

Ulamak melihat amalan mereka seumpama kayu buruk. Macam kita, rasa cepat cukup dengan kebaikan. Kalau aku tahu satu amalan yang Allah terima aku akan berhenti tapi aku tak tahu kalau amalan ku diterima. Sebab itu, kita tak boleh merasa cukup.

Jangan pilih kebaikan, jangan perkecil kebaikan, jangan lambat buat kebaikan, jangan cukup dengan apa kebaikan yang kita buat. Orang beriman tidak pernah kenyang buat baik sehingga ke syurga. Jangan merajuk dengan buat baik. Baik merajuk buat benda jahat. Buang lah merajuk yang merugikan akhirat kita.


Maaf kerana terpanjang lebar perkongsian saya di atas yang saya rasa sangat mengesankan. Sekarang kita masuk pula bab resipi hari ini iaitu telur dadar rangup. Bila saya share dalam Instagaram @aziekitchen ramai yang komen bahawa. gerun lah takut lah melihat telur ini digoreng dalam minyak yang banyak.

Memang kalau nak menyediakan telur dadar rangup kena minyak banyak dan betul betul panas. Barulah menjadi. Barulah telurnya akan terapung dalam minyak. Kemudian bolehlah ditos dan kemudian diletak atas tisu dapur.

Atau kalau tak suka minyak banyak, buat jer telur dadar biasa. Itu pun kalau guna minyak sikit tapi lepas diangkat telur, minyak pun kering. Maknanya minyak menyerap dalam telur dadar.

Telur dadar rangup ini memang sangat rangup dan sedap. Tapi kalau boleh, jangan lah berlebihan. Makan apa pun, tak boleh berlebihan. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini.Jangan lupa video penyediaannya di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI. Selamat mencuba... 


Telur Dadar Rangup 
Oleh: Azie Kitchen 

Bahan bahan:
4 biji telur
2 sudu besar tepung beras
¼ cawan air
1 sudu kecil garam atau secukupnya 
Minyak

Cara cara:
Panaskan minyak yang banyak sehingga benar benar panas dan kelihatan berasap.

Satukan telur dengan semua bahan kecuali minyak dan kacau sehingga kembang dan berbuih.



Tuang ke dalam minyak panas seperti membuat teh tarik, dari bawah tarik ke atas. Goreng sehingga garing dan diterbalikkan ke permukaan sebelah atas.


Setelah garing yang disukai, bolehlah angkat dan tos di atas kertas tisu dapur.