Isnin, 20 September 2021

Kuey Teow Kungfu Yang Sedap


Entah kenapa hati menjadi sangat risau bila melihat statistik kes harian covid 19 yang tertinggi setakat ini. Saya menjadi sedih lebih lebih lagi bila melihat anak anak dan waris dihubungkan dengan video call untuk melihat ibu yang sedang nazak. 

Masya Allah ketika nazak sepatutnya didengarkan dengan kalimah syahadah. Tapi sebabkan covid, anak anak dan waris yang tidak dapat berada di sisi untuk mengajar. Bukan sahaja itu, tapi tidak ramai yang dapat ikut solat jenazah buat si mati. Sedangkan doa keampunan semasa solat jenazah, amatlah diharapkan oleh si mati lebih lebih lagi jika ianya dapat disolatkan oleh 40 orang orang yang soleh. 

Ya Allah lindungi kami semua, negara kami dan seluruh dunia dari bencana dan wabak covid 19. Kembalikan lah semula kepada keadaan kehidupan kami yang normal.

Jika dulu kita jarang pergi ke majlis ilmu, dengan covid 19 kita kehilangan peluang untuk berada dalam majlis ilmu iaitu taman syurga di dunia. Jadi jangan terlepas peluang lagi. Kita boleh mengikuti kuliah kuliah online secara zoom. 

Rebut sebanyaknya peluang yang ada seperti bersedekah kepada mereka yang susah di saat covid ini. Bak kata ustaz hantar dan poskan harta benda kita sekarang ke rumah kita di akhirat. Sebab bila kita meninggal, harta akan ditinggalkan di dunia. Sementara hidup, kita pos dan hantar ke akhirat untuk pembinaan rumah kita yang lebih mewah dan indah di sana. Jangan tinggalkan harta kita di dunia di saat kita dipanggil mengadap Illahi.

Saya kira bila bersara saya akan berpeluang untuk menghadiri banyak majlis ilmu, boleh berlama lama mengerjakan umrah tanpa perlu risaukan cuti tahunan. Tapi kita hanya merancang. Semuanya Allah yang tentukan. 

Sama sama kita berdoa agar Covid segera diangkat dan ditemukan penawar. Buat masa ini kita kena belajar hidup bersama Covid kerana ia akan tetap berada di keliling kita. Kehidupan tidak lagi sama seperti dahulu. 



Hari ini saya ingin kongsikan resipi kue teow Kungfu. Secara jujur saya tidak berapa menggemari kue teow apa lagi yang dimasak seperti ini. Namun begitu saya makan jer, cuma tak berapa gemar.

Percubaan pertama saya untuk menyediakan kue teow Kungfu memang menjadi dan sangat sedap. Alhamdulillah seronok melihat Hubby dan anak anak makan. Bila kita menyediakan sendiri, macam macam kita boleh masukkan sotong, udang dsb. Kalau beli, memang tak dapatlah merasa semua ini. Kalau ada pun, sedikit dan harga pun mesti mahal. 

Jom layan resipi yang saya gunakan hari ini. Selamat mencuba.... 



Kuey Teow Kungfu

Bahan bahan:
3-4 ulas bawang putih - ketuk
1 keping dada ayam
2 sudu besar minyak masak  
4 ekor udang - buang kepala dan kulit 
2 ekor sotong 
1 batang karot - 150 gram 
1 biji buah tomato - saiz kecil
150 gram sayur sawi
1 mangkuk kubis putih
½ sudu besar tepung jagung - bancuh dengan sedikit air
1 sudu kecil garam 
1 sudu kecil sos ikan
Serbuk lada sulah 
3-4 tangkai cili padi - ketuk 
800 ml air

Bahan B:
500 gram kuey teow - jenis halus
4-5 biji telur 

Cara cara:
Panaskan 2- 3 sudu besar minyak. Kocak 1 biji telur sehingga rata. Tuang 150 gram kuey teow dan kacau rata dengan telur. Masukkan ke dalam kuali dan goreng sehigga garing. Terbalikkan dan angkat. Tos atas penapis. 



Di dalam kuali lain, panaskan 2-3 sudu besar minyak dan tumis bawang putih sehingga kekuningan. Masukkan isi ayam dan kacau rata. Masukkan air dan kacau rata.

Masukkan karot dan kacau rata. Masukkan udang, sotong dan buah tomato.

Setelah mendidih, masukkan kubis dan sayur sawi. 

Akhir sekali, masukkan sos ikan, serbuk pati ayam dan garam secukupnya. Masukkan air bancuhan tepung jagung dan kacau rata. Bolehlah ditutup api. 

Tuang kuah ke atas kuey teow yang telah digoreng tadi. Tabur bawang goreng, jika suka. Sedia untuk dihidangkan.

Nota:
Ada orang akan masukkan sebiji telur dalam kuah. Tapi saya lebih suka tanpa telur dalam kuah. Rasa kuahnya tidak berbau telur.
 

Rabu, 15 September 2021

Sayur Kangkung Goreng Bawang Putih



Sebelum kita masuk bab resipi sayur kangkung bawang putih yang sedap giler ini, jangan lupa untuk klik iklan yang keluar di blog dan klik follow blog. Hari ini saya ingin kongsikan satu petikan dari kuliah zoom dengan topik Sifat Takut dan Harap hanya pada Allah oleh Ustaz Nasrullah. 

Kehidupan manusia yang telah Allah berikan di dunia ini sangat singkat berbanding dengan alam akhirat. 1 hari di dunia sama dengan 50 ribu tahun di akhirat. Umat Nabi Muhammad SAW paling lanjut usianya ialah antara 70-100 tahun di dunia. Umur dunia berbanding akhirat yang Allah akan adili adalah amat panjang. 

Keyakinan adalah antara martabat dari martabat iman yang tinggi. Ada beza antara saya tahu, saya beriman dan saya yakin. Kita tahu akan sesuatu setelah dapat maklumat yang dulu kita tak tahu. Dulu kita jahil, kita belajar, dengar, dapat maklumat, lalu kita jadi tahu. Contoh kita tahu Allah wujud, sifatnya Maha mendengar. Kita sekadar tahu. Berbeza dengan saya tahu dan beriman.  

Kedua, saya tahu Allah melihat saya dan saya beriman dengan Allah melihat saya. Ketiga, ialah yakin iaitu tiada syak dan tiada ragu ragu. Contoh, saya yakin bahawa inilah tangan saya, saya boleh menggerakkan tangan saya dengan sesuka hati. Saya tahu, saya beriman dan yakin bahawa inilah tangan saya. Saya yakin Allah Maha Bijaksana seperti mana saya yakin bahawa ini tangan saya.

Takut dan mengharap adalah maqam dan tingkat keimanan. Seseorang yang beriman pada Allah akan memburu imannya agar bertambah mendalam sehingga sampai ke9 martabat keyakinan. Ulamak menyebut bahawa seorang beriman akan masuk ke martabat keyakinan.

Sifat takut dan mengharap adalah salah satu dari sifat manusia sejak lahir. Manusia sejak lahir menpunyai sifat emosi yang Allah tanamkan dalam diri manusia. Contoh, marah ialah sifat manusia. Cuma macam mana dia kontrol rasa marah. Sifat manusia suka dipandang, diagung dan dipuji. Macam mana ianya di kontrol. Islam ajar macam mana kita meletakkan keinginan pada pandangan dan pujian dan dari siapa. Di mana kita nak letak sifat takut dan mengharap ini. 

Di mana perlu diletak sifat takut dan mengharap agar kita berjaya dan tidak terleka dengan kedua sifat ini. Dua sifat takut dan mengharap antara sifat yang boleh jadikan manusia beruntung, dan boleh jadikan manusia rugi. Boleh sesat dan boleh jadi setinggi martabat iman dan serendah martabat haiwan kerana diganggu dengan rasa takut dan mengharap. 

Seorang yang mengharap keduniaan sampai dunia menghantui dan merasut dirinya dan sehingga suka untuk hidup di dunia serta leka untuk mengamalkan akhiratnya. Mereka  sanggup menggadai agama untuk dunia kerana tamak pada keduniaan.

Seseorang yang takut sehingga boleh dimanipulasi, takut sehingga takut pada perkara yang tak patut kita takut. Ada benda remeh yang tak patut kita letak pada pemikiran kita. Musuh boleh manipulasi sifat takut dan mengharap. Syaitan adalah musuh kita yang suka menakut nakutkan manusia dengan kefakiran. Esok kamu nak makan apa. Takut pada makhluk yang tak ada kesan sehingga lupa untuk takut pada Allah. Sifat ini bahaya jika kita tak letak pada tempatnya. Iaitu takut dan mengharap hanya pada Allah sahaja. 

Bagaimana sifat ini perlu diletak pada tempatnya agar kita akan jadi orang berjaya di dunia. Dalam diri kita boleh loading satu sahaja samada takut pada Allah atau pada makhluk. Salah satu bila ada dalam diri akan block satu yang lain. Sifat mengharap pun sama. Kalau harap pada orang ini kita tak pandang pada orang yang lain. Contoh, anak kecil takut pada ibu ayah sahaja. Bila merengek shaja ibu akan datang, ayah berdehem sahaja, anak takut pada ayah. 

Takut pada makhluk atau takut pada Allah. Bagaimana nak semai dalam diri kita supaya ada rasa takut dan mengharap pada Tuhan. Datang rasa takut bila kita rasa ianya boleh mendatangkan bahaya dan kemudaratan pada kita. Manakala sesuatu yang dirasakan memberi manafaat, akan lahirnya rasa mengharap.  

Contoh ketakutan manusia pada wabak Covid 19. Kerana kita merasakan virus covid 19 mendatang mudarat pada diri dan boleh membawa pada kematian. Maka lahir rasa takut dalam diri kita. Kita rasa dengan makan, ianya boleh menyihatkan badan bila kita yakin makanan dan vitamin boleh membawa manafaat. Kedua dua iaitu manafaat dan mudarat datang dari Allah. Tiada yang datang di dunia yang membahayakan atau membawa manafaat melainkan semuanya dari Allah. Ianya tidak akan berlaku melainkan dengan izin Allah.

Jaga Allah jadi Allah akan sentiasa ada bersama kamu. Rasulullah bersabda, kalau seluruh makhluk berkumpul untuk membawa manafaat pada kamu, tetapi tanpa izin Allah tak akan mampu membawa manafaat pada kamu. Begitu juga sebaliknya. Jadi berhaklah untuk kita meletakkan takut dan mengharap kita hanya pada Allah.

Kenapa perlu ada rasa takut? Kita meletak rasa takut pada Allah kerana ia akan mengangkat diri dari rasa takut selain dari Allah. Pertama, kerana kita tahu manafaat dan mudarat datang dari Allah. Kedua, kerana kita adalah seorang hamba. Allah dudukkan kita di dunia kerana ada perkara yang Allah suruh kita lakukan dan larangan yang Allah suruh kita tinggal. Allah akan hukumkan atas perkara suruhan dan larangan yang kita lakukan di mahkamah Allah. Allah bagi tanggungjawab pada kita dalam banyak perkara dan Allah bagi kebebasan kepada kita dalam banyak perkara. Bagaimana kita mengguna kebebasan itu. 

Ketiga, kita dah diberikan iman dan Islam tetapi Allah kata di dunia banyak perkara yang akan mengugat iman dan fitnah.  Kalau ditanya siapa perintah Malaysia, jawapannya adalah Allah, yang perintah seluruh alam juga adalah Allah, cuma Allah bagi tanggungjawab pada setiap makhluk. Allah bagi ujian pada dia. Kalau dia seorang boss, Allah bagi ujian sebagai seorang boss. Kalau dia seorang pekerja, dia ada tanggungjawab sebagai pekerja apa arahan yang Allah suruh dia lakukan. Semua ada tanggungjawab. Allah wujudkan kita di dunia dan  Allah bagi manual Al Quran dan Allah hantarkan kita Rasulullah untuk kita beramal. 

Dunia banyak fitnah yang boleh gugat keimanan kita. Makin banyak iman, makin takut. Ulamak kata orang paling takut hidup di dunia adalah orang yang banyak imannya. Orang yang paling selesa di dunia ialah orang tipis imannya. Dia tak rasa dia akan berpindah ke mana mana, dia tak rasa akan disoal atau tergugat. Dia rasa dia boleh buat segalanya dan boleh beli semuanya. 

Para ambiya hidup tak selesa di dunia. Bila ada rasa takut di dunia, Allah akan amankan dia di akhirat. Rasulullah bersabda, Allah berfirman Aku tidak akan kumpulkan dua kali ketakutan dan dua kali keamanan. Barang siapa yang takut di dunia, di akhirat dia tak akan rasa takut lagi, dia akan rasa aman. Begitu juga sebaliknya. Barang siapa rasa aman di dunia dia akan takut di hari akhirat. 

Rasulullah adalah makhluk yang paling Allah sayang dan berada pada martabat paling tinggi, seluruh malaikat di bawah Rasulullah. Itu pun Rasulullah ada sifat takut. Kita hamba yang lemah dengan Tuhan yang Maha Kaya. Allah minta kita lakukan banyak perkara tapi banyak yang kita miss sedangkan nikmat sentiasa Allah curahkan. 

Kalau berlaku angin kuat Rasulullah mundar mandir dan tak senang duduk. Awan bawa hujan orang lain rasa seronok. Ketika gerhana, Rasulullah takut dan terus solat gerhana. Ketika dengar bunyi petir, sunat untuk kita berzikir. Kerana barangkali ianya satu azab. 

Ada beberapa surah yang buat rambut Rasulullah beruban. 'Telah membuatku beruban (surat) Huud, Al-Waaqiah, Al-Mursalaat, Amma yatasaa aluun, dan Idzasy Syamsu kuwwirat'", (HR At-Tirmidzi, Al-Hakim, Abu'aim). Semua tentang azab, hari kiamat, beramal soleh. Ada sahabat yang takut bila mendengar surah tentang hari kiamat, tentang kematian sehingga dia jatuh dan meninggal dunia. 

Kita letak takut kita pada hari akhirat, takut hari kematian, takut nak mengadap Allah yang akan perhalusi hisab hatta pada haiwan kambing bertanduk yang menanduk pada kambing yang tidak bertanduk. Allah akan tumbuhkan tanduk pada kambing yang tak bertanduk dan akan menanduk kambing yang menanduknya semasa di dunia. Itu bab kambing yang tidak berdosa. Bagaimana kita manusia, hubungan dengan ibubapa kita, dengan anak nak kita, dengan suami isteri dsb. 

Jadi perlunya untuk kita merasa takut dan meletakkannya pada tempat yang sepatutnya. Kena ada rasa takut dan letak tempat pada Allah dan pada hari akhirat. Bukan takut mati semata kerana mati. Itu bukan cara kita memandang kematian.  Tapi bagaimana hal selepas mati. Mati adalah undang undang dunia, semua benda ada expiry date. Ada tempoh. Hanya asbab sekadar sebab. Pada ilmu Allah, ajal mati sudah termaktub sejak kita dalam perut ibu kita. Semua akan mati. Doktor yang rawat orang sakit juga kadang kadang boleh mati lebih dahulu dari pesakitnya.   

Orang beriman akan fikir samada kematian mereka nanti adakah husnul khatimah atau suul khatimah. Cara kita letak sifat takut adalah sepatutnya adakah amalan aku diterima Allah. Susah untuk ujudkan sifat takut. Takut bukan perkara yang kita boleh ujudkan. Takut adalah sifat yang melintas dalam hati. Ada benda yang berlaku pada kita, kita refleski apa yang berlaku bukan dengan keinginan diri kita. Contoh marah, kita bukan boleh tiba tiba nak cipta marah. Mesti ada benda yang berlaku yang refleksi lalu kita marah, lalu kita suka atau takut. Bukan dengan keinginan diri kita. 

Kita boleh berusaha alih sifat takut pada yang sepatutnya. Caranya cuba feeding takut ini dalam hati dan fikiran dengan maklumat dan digambarkan boleh datangkan mudarat. Apa yang pernah dilihat akan rasa takut apa yang kita baca, feed apa yang kita buat keputusan beri keputusan pada takut kita. Perlu kita feeding perasaan takut kita ini dengan mukadimah susunannya ialah dengan Allah, hari akhirat. Bagaimana dengan amalan aku ini Ya Allah, engkau terimalah amalan aku ini ya Allah. Ampunkan dosa aku yang lalu Ya Allah. Itu sepatutnya prioriti, lalu perkara tak ada kena mengena dengan iman dan diri, kita cuba putuskan. 

Kita patut takut pada sesuatu yang yakin. Yang yakin ialah hari akhirat dan hari kematian. Yang yakinnya kita akan ditanya. Sekarang kita takut perkara yang keliru bukan yang yakin. 

Apa beza takut dengan makhluk dengan takut pada Allab dan takut pada diri dia. Ini adalah takut dari dua penjuru. Saya takut dari singa. Kerana takut kita dimakan oleh singa. Bukan takut 100% tapi takut diri kita mendapat mudarat. Kalau singa berada dalam kandang, kita tak takut. Kalau sekadar tengok gambar singa, pun kita tak takut kerana ianya tak membawa mudarat. Kalau kita takut singa, kita akan takut walaupun singa dalam kandang atau dalam gambar. dari dua penjuru.

Tapi  takut pada Allah, kita akan rasa diri kita tiada yang lebih merahmati kita selain Allah Taala. Kalau kita takut Allah tapi kita tahu Allah Maha Penyayang, Allah lebih sayang diri kita lebih dari kita. Bila takut pada Allah kita bukan lari dari Allah. Kita tak ada tempat lain nak pergi. Allah akan sentiasa melambai untuk kita balik pada Allah. Mana kita nak pergi. Di sini lah lahir pengharapan pada Allah. Takut pada Allah hanya ada satu penjuru. Tapi kita tahu yang Maha Merahmati dan Memberi segalanya adalah Allah. Nikmat sejak lahir datang dari Allah.  Kita semua datang dari Allah dan kita akan kembali pada Allah. Dari ini lah berputik sifat mengharap. 

Diriwayatkan bagaimana Rasululah sewaktu balik dari medan peperangan, salah seorang  tahanan perang adalah seorang wanita yang menolak nolak orang kerana mencari anaknya yang masih kecil dan bila nampak anaknya, dia datang dengan kadar segera dan lalu terus disusukan anak dia. Rasululah kata wahai sahabat adakah kamu sangka ibu akan meletak anaknya ke dalam api. Mana mungkin ibu yang penyayang meletak anak dalam api. Allah sayangkan kalian lebih dari seorang ibu sayangkan anak. 

Allah sangat sayang pada ciptaanNya. Iblis ketika diusir dengan takbur dan bongkak bersumpah pada Allah selagi nyawa mereka di badan, aku akan sesatkan mereka. Lalu Allah berfirman, wahai iblis, sebagaimana engkau akan menyesat hambaku, aku juga selagi mereka istighfar aku akan ampunkan mereka. Selagi mereka kembali pada ku, aku akan kembali pada mereka. 

Rasulullah pernah bersabda Allah berfirman, sesungguhnya Aku meletakkan rahmat ku lebih dari kemurkaan Ku. Rasulullah nak kita bayangkan bagaimana rahmat Allah. Rahmat Allah yang Allah turunkan di dunia hanya 1 % dari rahmat sampaikan ibu binatang pun tak sampai hati nak pijak anaknya.  Kasih sayang pada makhluk adalah 1 % dari rahmat Allah. Sehingga Rasulullah bersabda kalaulah kamu tidak berdosa, lalu Allah akan ciptakan makhluk berdosa dan akan ampunkannya. Sampai begitu rahmat Allah yang Allah ingin kita balik sentiasa padanya.  

Kita hendaklah sentiasa bersangka baik dan mengharap pada Allah. Hukumnya fardhu bila berlaku putus asa. Seseorang berputus asa pada rahmat Allah, ianya adalah satu maksiah. Dosa berputus asa pada rahmat Allah adalah sangat besar. Allah sangat ingin hambaNya. Barang siapa suka dan rindu nak berjumpa Allah. Maka Allah juga akan rindu untuk berjumpa dia.  Kita kena berbaik sangka dengan Allah. 

Perlu seorang hamba kumpul dua perkara takut dan mengharap. Kita takut kerana diri kita yang banyak kesilapan dan kekurangan tapi dalam masa sama kita nak pergi mana dengan kekurangan kita, nak mengharap kemuliaan dari siapa kalau bukan dari Allah. Allah yang memanggil manggil kita. Ketika itulah lahir pengharapan pada Allah. 

Sabda Rasulullah tidak akan berkumpul dua perkara ini dalam hati seseorang kecuali Allah akan beri segalanya Bila berkumpul rasa takut dan mengharap pada Allah dalam hati. Kata A'isyah Mengharap pada syurga firdaus dan takut pada neraka jahaman membawa kita untuk sabar pada musibah dan menjauhkan diri kita dari dari merasa selesa hidup di dunia. kita perlu muhajadah perlu bawa dalam diri dan fikiran kita untuk membiakkan sifat rasa takut bila kita bertafakur dengan dunia yang sementara dan tafakur pada alam yang kita akan kembali, semoga Allah ampunkan kita dan beri kita kenikmatan iman. 

Masya Allah walaupun panjang, saya membacanya berkali kali untuk menghayati apa yang diajarkan. Saya mengulangnya tanpa rasa jemu. Saya membaca ayat demi ayat. Semoga anda juga diberikan rasa seronok untuk membaca apa yang saya kongsikan. Sekarang kita masuk pula bab masakan. 

Saya memang suka makan sayur yang dimasak simple simple sahaja baru kesedapan sayur akan terasa. Kalau untuk goreng sayur dengan bawang putih, boleh juga guna kailan atau sayur kangkung. 



Memasak sayur ini sangat simple, hanya bawang putih dan sedikit serbuk perasa. Dah siaaap. Kalau nak ada sedikit hiasan, bolehlah letak cili merah hiris.  Tapi kalau nak lagi sedap, boleh masukkan udang putih yang kecil, jadi sayurnya lebih berperisa. 

Saya memang sejak kebelakangan ini, kembali pada masakan sayur yang mudah mudah seperti sayur lemak putih, sayur air atau sayur goreng dengan kicap. Dah tak berselera nak makan masakan yang banyak bahan dan berempah rempah. 

Jom layan resipi yang saya gunakan di bawah ini. Kalau nak tengok video, boleh singgah di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI.  Selamat mencuba...


Sayur Kangkung Goreng Bawang Putih
Oleh: Azie Kitchen

Bahan bahan:
1 ikat sayur kangkung
4-5 ulas bawang putih - hiris
Minyak masak
Serbuk pati ikan bilis
Sedikit garam

Cara cara:
Panaskan minyak dan tumis bawang putih sehingga naik bau. Masukkan sayur kangkung dan kacau rata.


Masukkan garam dan serbuk pati ikan bilis. Masukkan sedikit air. Kacau rata dan bolehlah tutup api.





Isnin, 13 September 2021

Ikan Pari Bakar dan Air Asam Pencicah



Sebelum kita masuk bab resipi, kita jamu sedikit minda kita dengan ilmu. Harap anda sudi membaca sehingga ke perenggan akhir. Ilmu yang saya pelajari dari kuliah Tokku Pasir Gudang, Ustaz Mat Esa Deraman bab akhlak. Dalam banyak banyak amalan, akhlak yang mulia adalah yang paling memberatkan timbangan. Akan membawa kepada darjat orang berpuasa dan beribadat malam. 

Dengan umur yang singkat, peluang terbatas kita perlu merebut sebanyak mungkin pahala. Sebagaimana sabda Nabi, umur umat ku antara 60-70 tahun. Sebilangan kecil umur lebih dari itu. Menjadi satu kecerdikan kita untuk mengetahui amalan yang ada kelebihan iaitu amalan yang paling Allah suka. Bukan amalan yang baik tapi yang paling baik dan memberi keutamaan padanya. 

Akhlak yang baik dalam kehidupan adalah ibadah dan mengatasi ahli ibadah. Semua ibadah seperti solat, puasa, zakat dan haji,  semuanya berobjektif kepada pembentukan akhlak. Belum sempurna iman seseorang, sehingga ia menpunyai akhlak yang baik. 

8 kelebihan utama akhlak yang baik iaitu:
1. kerana akhlak lah, ramai masuk syurga. Baginda bersabda, aku jadi penjamin, istana di puncak syurga bagi orang yang baik akhlaknya.
2. Akhlak yang baik adalah satu petanda Allah sayang kita. Bila Allah sayang, Allah jadikan akhlaknya baik. Allah suka orang berakhlak baik, lihat ayat 195 Surah Al Baqarah. Bagaimana kesungguhan kita membentuk akhlak.
3. Ianya adalah sebab untuk Rasul cinta pada kita. Baginda membawa akhlak, baginda dibangkit untuk membentuk akhlak yang baik. Orang yang paling baik akhlak akan paling dekat dengan baginda. 
4. Akhlak mulia bila timbang di hari akhirat, akan jadi lebih berat dari amalan lain. Sabda Nabi, tidak ada sesuatu yang lebih berat ditimbang di akhirat kelak, melainkan akhlak yang baik.
5. Amalan baik yang menyebabkan pahala bertambah. Sesungguhnya seorang lelaki dapat atasi dengan akhlak baiknya darjat orang puasa di siang hari dan qiyam di malam hari.
6. Punca umur jadi panjang dan penyebab negara harmoni.  Baik akhlak, baik kejiranan, negara aman dan umur panjang
7. Akhlak baik memberi kesempurnaan iman.
8. Akhlak baik adalah sebaik baik amalan. Amalan paling baik dengan mengira umur kita yang pendek, peluang terhad tapi kita diminta memburu syurga firdaus. Kalau memohon syurga, mohonlah syurga firdaus yang paling tinggi. Wahai Abu Dzar mahukah aku tunjukkan amalan yang paling mulia. Kamu hendaklah perelok akhlak kamu dan banyakkan diam. 

Akhlak baik datang dari hati. Bukan dari zahir. Akhlak yang baik adalah teras dalam ibadah Islam. Bukan bertunjangkan perniagaan tapi bertunjang pada keyakinan pada pahala dari Allah. Perniagaan servis seperti kaunter di hotel atau restoran atau servis dalam penerbangan, zahir nampak baik tapi kalau bertunjang pada dunia, itu bukan dikira akhlak. Orang berakhlak baik, kalau rugi pun, akan terus berakhlak baik. Seorang isteri mesti berakhlak baik dengan suami. Begitu juga dengan suami. Sebaik baik kamu, yang paling baik dengan keluarga dan anak anak juga. Kita berlumba lumba untuk jadi baik kerana Allah. Bukan untuk dipuji manusia.

Kedua, jaga silaturrahim. Silaturrahim ada 3 pendapat iaitu orang yang diharamkan berkahwin. Kedua, orang yang akan mewarisi harta pusaka kita. Silah bermaksud sambung, rahim adalah erti kerabat. Ketiga, saudara senasab melalui ibu ayah kita atau datuk nenek kita. Ini membentuk silaturahim, inilah hubungan kekeluargaan. Bila Allah ciptakan rahim, rahim ini bergantungan di arasy. Siapa hubungkan aku, maka hubungkan dia dengan mu. Siapa putus dengan ku, maka engkau putuskan hubungan dengan mu. Kita lebih rapat dengan satu alumni, satu jabatan, satu taman. Sedangkan dengan adik beradik yang masa kecil cukup akrab, kita jadi seperti orang asing. Rahim ini menuntut haknya kerana mereka orang pertama dalam hidup kita.

Memutuskan silaturrahim adalah dosa yang Allah segerakan balasannya. Pertama, zalim dan kedua, putus silaturrahim. Orang putus silarutrahim akan dilaknat dan tak masuk syurga, umur pendek dan rezeki sikit. Siapa nak rezeki banyak dan umur panjang, sambunglah silaturrahim. Jangan pandang mudah bab silaturrahim pernah membesar dengan mereka. Siapa yang benar beriman, sambunglah silaturrahim walaupun yang sana tak berminat nak sambung. Bukanlah penghubung silaturrahim itu bila mana dihubung. Tapi bila diputus, ianya dihubung. 

Orang ziarah kita, kita ziarah dia. Bukan kerana orang buat baik dengan kita, maka kita  pun buat baik. Tapi kita buat baik dengan orang yang tak baik dengan kita, kita hubung dan buat baik. Jangan buat sifat sama. Akhlak ni buat perkara berlawanan arus. Yang benar benar menyambung, dia akan memulakan setelah diputus silaturrahim. Bila nak hubung silaturrahim, apa nak buat? Cukup sekadar menelefon, telah dianggap kita sedang menghubung silaturrahim.  

Iman Nawawi bagaimana kita nak harmoni silaturrahim mengikut pada keadaan orang menyambung dan orang yang disambung. Kirim salam, ziarah, mesej atau berada dalam group WA. Jangan left group. Ini kerana kita dah letakkan satu langkah dalam menghubungkan silaturrahim dengan terus berada dalam group WA. 

Amat mendukacita adik yang pernah dalam perut sama kita lupakan. Tanda akhir zaman, kita lebih rapat dengan kawan kawan berbanding dengan ayah atau adik beradik sendiri. Rahim menuntut hak di akhirat kelak. Ini hak yang perlu kita buat. Mendoakan untuk mereka, jika  berbalah, cuba selesaikan. Bersedekah pada rahim, akan mendapat 2 pahala. Sedekah pada orang miskin 1 pahala. Begitu juga kenduri mana yang perlu diutamakan. Hebatnya silaturrahim. Ianya adalah amalan besar yang pahala  berganda. Iman Qudamah menyebut akhlak paling baik pada adik beradik kita berbanding orang luar.

Ketiga, jaga amalan yang lebih utama seperti solat di awal waktu, buat baik pada ibubapa dan berjihad ke jalan Allah. Bagaimana nak tahu amalan yang paling baik? Pandangan ulamak ada 4 cara untuk kenal amalan yang paling afhdal.  Pertama, mana mana yang paling sukar kita buat itulah paling besar. Contoh, ada orang susah senyum, muka ketat. maka itulah pahala paling besar. Kedekut, kalau kita lawan sifat kedekut kita akan dapat  pahala besar.

Pendapat kedua, Mana mana amalan yang mampu buang hawa nafsu sehingga kita jadi zuhud pada dunia kita. Sehingga kita tak lagi fikir padanya. Lihat dunia dengan nilai dunia sebenar iaitu bila mati kita akan tinggalkan dunia. Nilai sebenar dunia bersifat binasa. Orang berjaya ialah yang ada sifat zuhud, maka semua amalan dibuat adalah mulia. Ketiga, apa yang manafaat boleh dikongsi oleh orang lain. Contoh kita tahajud sorang sorang, kita jer dapat tapi kalau kongsi ilmu, manafaat lebih besar maka pahala lebih besar. 

Keempat, amalan afdhal adalah ikut waktu contoh bila kedengaran azan, maka solat adalah amalan paling mulia ketika itu. Kalau sekarang negara tengah membina jaringan pendidikan yang baik dan maju, maka ini yang lebih mulia. kita melihat waktu ini mana yang lebih mulia. 

Kita tengok manafaat untuk ramai atau untuk kita jer. Kalau masak pun kita nak semua orang rasa, jadi kita masak banyak dan bagi pada jiran jiran. Kita buat kebaikan yang banyak. Bila hadiri kuliah, kita jemput sekali kawan kawan. Manafaat untuk ramai orang atau sikit. 

Keempat, bagaimana kita membentuk hidup sayang dan benci kita semua kerana Allah. Kerana perbuatan itu yang menyempurnakan iman kita. Siapa yang suka dan benci kerana Allah, maka ia telah menyempurnakan iman. Apa kayu ukur benci dan sayang. Kita diajar sayang bila Allah perintah kita sayang. Kita diajar hormat bila Allah perintah untuk kita hormat. Saya hormat orang tua, saya sayang anak anak kecil kerana ianya perintah Allah. 

Saya sayang bukan kerana hawa nafsu tapi kerana Allah, jadi kalau buat silap kena tegur. Kalau saya buat silap, isteri kena tegur, kalau anak tidur tak solat, kena kejutkan supaya bangun solat. Latih anak puasa, suruh anak belajar Quran. Satu jenayah pendidikan bila kita biarkan anak kita membesar tanpa tanggungjawab kita mengajar agama pada mereka. Kita bentuk dia solat, mengaji dan mengikut perintah Allah. 

Kelima, sabar juga adalah kelebihan amalan. Sabar dalam taat, sabar dalam musibah dan sabar terus buat ibadah sehingga kita mati. Semua urusan tadi kuncinya bermula dengan doa. Ya, Allah mudahkan aku untuk perelokkan akhlak ku sebagaimana engkau perelokkan wajah ku. Mudahkan untuk aku buat kebaikan, berzikir, mudah untuk aku buat kebaikan, mudah untuk cintakan orang miskin. 

Doa adalah ibu pada semua urusan kita. Untuk tunjukkan bahawa hidayah datang dari Allah. Bukan kita tapi Allah yang jadikan kita baik. Tiada daya dan tiada upaya melainkan Allah. Bila ahli syurga masuk syurga, mereka kata dapat masuk syurga kerana Allah yang beri hidayah sehingga dapat masuk syurga.  Bukan kerana kita bijak kita tapi kurniaan Allah pada siapa yang dikehendaki. Kalau tidak kerana rahmat Allah, kita ikut syaitan. Alhamdulilah kita selamat walaupun syaitan menghasut. Alhamdulillah kita tahu jalan keluar.

Dalam usaha untuk dapat pahala kita mesti bermujahadah. Kami akan tunjuk jalannya. Walaupun ada tekanan, bila kita cuba buat baik, tak dapat respond, tapi kita akan tetap dapat pahala. Walaupun kita rasa tak seronok dan rasa terpaksa. Allah pasti tunjuk jalan keluar dan kebaikan itu ada kemanisannya. Kebaikan tidak boleh dihenti dengan apa apa sebab walaupun kita tak ikhlas, tak ada mood. Mudah mudahan satu hari nanti kita akan rasa kemanisannya. Allah tetap suka. Walaupun dibuat dalam suka atau kita tak suka, kebaikan yang dibuat tetap akan memberi kesan yang baik.


OK sekarang kita masuk pula bab resipi. Maaf lah kerana terpanjang sedikit coretan majlis ilmu kerana saya merasa sangat seronok untuk berkongsi. Mudah mudahan kita semua akan mendapat manafaatnya. 

Kalau biasa, bila menyediakan ikan pari bakar, saya hanya melumur ikan pari dengan garam dan serbuk kunyit sahaja. Tapi kali ini terlebih rajin sikit. Jadi lumur lah ikan pari dengan sedikit bahan bahan. Untuk mencari sedikit kelainan rasa. 

Untuk menyedapakan ikan bakar ialah air pencicah. Saya suka air asam pencicah dan kicap pencicah. Dua dua pun sedap. Hari ini saya gandingkan dengan air asam pencicah. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini. Selamat mencuba...


Ikan Pari Bakar 

Bahan bahan:
3 keping ikan pari
1 sudu besar serbuk cili
1 sudu besar serbuk kunyit
Garam
Gula
1-2 sudu besar minyak masak

Bahan kisar:
3-4 ulas bawang putih
1 batang serai
2 inci halia

Cara cara:
Satukan semua bahan dan perap pada ikan selama 30 minit.



Panaskan kuali, lapik daun pisang. Susun ikan dan bakar sehingga masak.


Air Asam Pencicah

Bahan kisar:
2 biji bawang merah
2 ulas bawang putih
½ sudu kecil belacan
3 tangkai cili padi merah
3 tangkai cili padi hijau
2 biji asam limau kasturi - buang biji- kisar bersama kulitnya
½ gelas air asam jawa - ½ sudu besar pes asam jawa + ½ gelas air

Bahan hiris:
2 tangkai cili padi merah
1 tangkai cili padi hijau
½ biji buah tomato - dadu
½ biji bawang besar kuning
2 biji asam limau kasturi

Cara-cara:
Satukan bahan kisar dan bahan hiris. Masukkan 3 sudu besar gula dan ¾ sudu besar garam. 

Kacau rata dan sedia untuk dihidangkan.



Khamis, 9 September 2021

Taugeh Goreng Kicap Yang Sedap



Assalamualaikum semua follower Azie Kitchen yang dikasihi. Semoga hari ini adalah lebih baik dari semalam buat kita semua. Hari ini saya nak kongsi petikan kuliah tajuk Checklist Akhlak bab muflis Ustaz Syed Mohd Norhisyam oleh dimulakan dengan mengingatkan bahawa matawang untuk urusniaga di akhirat ialah dosa dan pahala.

Tak ada lagi Malaysian Ringgit, USD atau harta benda. Istilah di dunia, Muflis ialah orang yang tidak berduit dan tiada harta tapi menpunyai liabiliti hutang yang tak boleh dibayar. Muflis di dunia, kita masih boleh balik kampung, berniaga kecil kecilan kalau ada saudara mara boleh bantu bagi modal. Kalau muflis di akhirat, siapa yang nak bantu inject pahala pada kita. Masing masing nak lepaskan diri.

Sabda Baginda Rasulullah: Tahukah kalian siapakah yang disebut dengan orang yang muflis?. Para sahabat menjawab: Orang yang muflis menurut kami wahai Rasulullah, adalah orang yang tidak mempunyai dirham dan dinar serta harta benda. 

Baginda bersabda: Seorang muflis daripada kalangan umatku ialah seorang yang datang pada hari Kiamat dengan pahala solat, puasa dan zakat, namun (pada masa yang sama) dia juga membawa dosa mencela orang ini, menuduh orang itu, memakan harta orang ini, menumpahkan darah orang itu dan memukul orang ini (dan seumpamanya), lalu diberikan kepada orang ini sebahagian daripada pahala-pahala kebaikannya dan diberikan kepada orang itu pula sebahagian pahalanya, hinggalah akhirnya habis pahalanya namun belum lagi terbayar dosa-dosa yang tertanggung atasnya, lalu diambil dosa-dosa mereka tadi dan diletakkan ke atasnya hingga akhirnya dia dihumban ke dalam neraka (kerana banyak dosa). [HR Tirmizi 2342]. 

Kalau hayati apa yang Rasulullah kata sangat menggerunkan. Kena bayar pada mangsa dengan pahala. Bila pahala habis untuk diberi, lalu diambil dosa mangsa dan diberi kepada kita. Modal pahala di akhirat bukan sekadar 3 pahala sahaja juga termasuk amalan soleh yang lain.

Ada 2 kategori dosa. Dosa dengan Allah dan dosa dengan manusia. Contoh dosa dengan Allah seperti meninggalkan solat, tak bayar zakat, riba, tak puasa, tak tutup aurat dan banyak lagi.

Dalam hadis di atas, apabila ditelek 5 dosa yang menjadi liabiliti adalah berkait rapat dengan manusia yang boleh menyebabkan muflis. Jadi hati hati semua. Jangan memaki hamun, jangan menfitnah, jangan ambil hak orang, tanah orang walaupun sejengkal atau buat dosa dengan manusia.

Bagaimana mengelak dari muflis. Ada 2 pilihan sahaja. Pertama, tidak melaku dosa pada manusia dan sekiranya telah melakukannya, memohon maaf dan redha. Biar bersusah payah dan malu di dunia. Dosa maki hamun hanya terhapus dengan mohon maaf pada orang yang dimaki hamun. Kalau hutang kena usaha bayar atau kena minta halal.

Kena hisab diri kita sekarang. Ada ke staff atau pekerja yang kita maki hamun. Kalau dengan boss, kawan kawan atau pemimpin kita maki hamun tapi di belakang mereka. Ada lagi ke, hutang dengan manusia yang kita belum bayar. Ada ke gaji pekerja yang tak dibayar. Ada ke samseng yang pukul orang. Di hari akhirat, semua ini tidak dapat disembunyi lagi. OK sekarang kita masuk pula bab masakan. 

Hahahaha percaya tak Kalau katakan saya tak pernah makan taugeh Goreng Kicap. Kalau taugeh, biasanya arwah Bonda hanya memasak masak lemak putih taugeh. Tauhu lagi lah tak kenal kerana di tempat saya memang tak ada tauhu pada masa tu.


Jadi ini adalah antara resipi yang awal. awal saya belajar dari kakak ipar. Masa beliau datang rumah kami di Wangsa Maju, dia tolong masakkkan. Masih ingat lagi, berulang kali saya masuk ke dapur buka kuali meratah taugeh goreng yang sangat rangup dan sedap.

Cara saya kalau nak taugeh rangup, saya memang akan akan masukkan air dan kacau goreng sekejap sahaja. Terus tutup api. Jadi taugeh lebih sedap. Lebihkan kicap jika mahu lebih berkuah. Lagi sedap kalau menggunakan udang putih yang kecil kecil tu. 

Jom layan resipi yang saya gunakan dan cara penyediaannya di bawah ini. Saya ada menyediakan video di Azie Kitchen Youtube Channel di SINI. Selamat mencuba….


Taugeh Goreng Kicap

Bahan bahan:
1 mangkuk taugeh
1 mangkuk daun kucai
4-5 ekor udang
1 keping tauhu - goreng
1 biji cili merah - hiris
Kicap lemak manis
Garam
Sedikit serbuk pati ayam - opsyenal
¼ cawan minyak

Bahan hiris:
2 biji bawang merah
2 biji bawang putih

Cara cara:
Panaskan minyak dan tumis bawang hiris sehingga kekuningan dan naik bau. Masukkan udang dan kacau rata.





Masukkan tauhu, daun kucai, garam dan serbuk perasa. Kacau rata.

Masukkan taugeh dan kicap secukupnya. Akhir sekali, masukkan cili merah. Kacau rata dan tutup api supaya taugeh kekal rangup.


Ahad, 5 September 2021

Hadiah Hebat Kempen Beli dan Menang Azie Kitchen




Berita baik buat semua. Jangan lepas kan peluang yang datang sekali sahaja ini. Caranya sangat mudah, beli buku resipi Azie Kitchen, Hebat Di Dapur  Edisi 2 di SINI dan menang hadiah hebat barangan apple. 

Baca syarat syarat penyertaannya di dalam poster di bawah bagi memastikan kemenangan anda tidak disqualify kemudiannya.



Jom sertai sekarang. Baca juga syarat syaratnya di bawah ini. 

Sertai Peraduan Beli & Menang oleh Azie Kitchen untuk peluang memenangi hadiah menarik!!


Untuk setiap satu pembelian buku resepi Edisi 2, anda layak menerima satu penyertaan. Lebih banyak anda beli, lebih tinggi peluang anda untuk menang! 🤗


Order melalui link di bio atau scan QR code di poster. 


Terma & syarat

- Hanya valid untuk pembelian buku resepi Edisi 2

- Tempoh pembelian: 5 Sept - 19 Sept

- Upload poster peraduan ini di Instagram dan Facebook anda

- Tag sekurang 3 rakan anda di post ini

- Pemenang akan diumumkan pada 26 Sept


http://tinyurl.com/aziekitchen


#aziekitchen #bukuresepiaziekitchen



Selasa, 31 Ogos 2021

Kue Teow Goreng Sedap Di Hari Kemerdekaan



Selamat menyambut hari kemerdekaan yang ke64 buat semua rakyat Malaysia walaupun di mana anda berada. Kita kena hayati erti kemerdekaan supaya kita lebih menghargai pengorbanan mereka yang telah berusaha membebaskan Malaysia dari kuasa penjajahan. 

Sebelum masuk bab resipi, saya ingin kongsikan bab Padang Mahsyar dari Kuliah zoom oleh Ustaz Najib Kassim pada 19 Ogos 2021. Orang yang cerdik ialah orang yang persiap diri untuk kehidupan selepas mati dan orang yang ingat akhirat. Orang itu telah diberi kecerdikan oleh Allah. Rasa tak ingin akan dunia. Kita akan persiap untuk hari pertemuan dengan Allah. 

Mereka akan menghisab dulu bagaimana kalau aku hari ni dipanggil mengadap Illahi. Orang ingat akhirat akan rasa insaf bila dengar kematian yang sekarang ini berlaku hari hari. Bagaimana kalau aku mati malam ini. Apa bekalan yang nak dibawa. 

Hari akhirat bila dengar kita akan rasa gerun. Dah pencen, apa nak buat selepas ini. Apa ilmu nak belajar. Apa nak fokus bila dah berumur 40 tahun ke atas. Siapa sampai umur 40 tahun tak jumpa lagi jalan ke akhirat, tak reti lagi nak beribadat, apa nak kata kat dia? Iman Ghazali ajar supaya takbir kat dia takbir 4 kali pada dia. Solat jenazah simbolik pada dia. 

Hasilkan kegerunan pada kita bila ingat bab akhirat. Ilmu yang paling menghasilkan perasaan takut pada kita ialah ilmu akhirat tentang kematian dan tentang mahsyar. Hati kita macam kuda liar yang selalu lari dan kena tarik. Lari dan tarik lagi. 

Allah sebut pada surah Al Kahfi yang selalu dibaca pada hari Jumaat. Akan datang malaikat maut dan kamu akan dibawa mengadap Allah Taala. Malaikat maut datang dalam pelbagai keadaan. Satu surah juzuk 30 tentang bagaimana malaikat cabut nyawa dengan amat keras dan ada yang dicabut nyawa dengan cabutan yang amat lembut. Berbahagia lah orang yang dicabut dengan agak lembut. Tapi Aaisyah melihat Nabi Muhammad SAW ketika sakaratul Maut yang merasa detik kesakitannya. Apa tah lagi kita manusia biasa. 

Ketika nyawa di kerongkong orang lelaki yang menpunyai telur sehingga telur termasuk ke dalam kerana teramat sakit ketika mati. Allah berkata jangan macam tu ketika malaikat sedang tarik nyawa nafas sudah sampai di dada. Nazak dan dalam keadaan cemas ketika roh dah sampai di kerongkong. Ketika itu, akan diperlihat dihadapan mata dia. Bercakap dengan perkataan yang kita tak faham. Hanya dia er yang tahu kerana Allah telah buka hijab mata maka ketika itu dia nampk apa yang orang lain tak nampak. Kaki dia dah sebelah berada di alam barzah. 

Dia minta tangguh. Ya Allah kalaulah dipanjangkan sedikit umur aku untuk aku hidup 3 minit pun tak apa. Nak bersedekah semua harta yang ada pada ketika itu. Mereka tunduk dan berdoa dalam ketakutan, ya Allah kami dah tengok, kami dah dengar kerana kami dah yakin kerana kami telah berada di tempat tersebut. Kata Allah Kalau kami nak kami boleh beri petunjuk pada semua orang tapi tidak sebab kami dah bagi di akhirat ada 2 tempat iaitu neraka dan syurga, maka ada manusia yang akan masuk neraka. 

Sentapan pertama malaikat kata wahai si polan pergilah cari siapa boleh tolong kau. Masa tu baru dia tahu dia nak mati. Kaki menendang sehingga terkencing dan dia tahu dia akan mati. Ditengking oleh malaikat. Dulu engkau tak percaya seolah nak hidup lama. Dulu tak percaya hari akhirat. Dan engkau akan dibawa bertemu Allah Taala. 

Masuk dalam kubur jumpa mungkar nakir. Mungkar Nakir adalah semua perkara yang manusia tak suka tengok. Nama mungkar nakir pun dah dasyat. 

Cuba tengok berapa saiz kubur kita. Hanya diletak satu papan dalam bilik yang sangat kecil. Firaun yang mati beribu tahun dulu sehingga sekarang masih ada di alam Barzah. Bayangkan macam mana nak duduk dalam tempat sempit kalau tanpa bekalan. Kubur gelap yang terangkan adalah dengan al Quran. Kubur sempit yang luaskan adalah sedekah. 

Satu hari nama kita dipanggil untuk keluar dari kubur. Jadi terkejut kita. Dalam surah yassin ada diceritakan bagaimana manusia dibangkit dari kubur. Yang ada tanda saktah. Setiap yang ada tanda saktah, Bukan saja saja tapi untuk kawal intonasi dan kedua untuk kita bayangkan apa yang ada disebalik ayat. Ayat itu menceritakan satu ayat yang mendebar. Detik ketika manusia bangkit dari kubur dan menuju ke padang mahsyar. Ditiup sangkakala dan akan mati semua yang ada di langit dan di bumi kecuali yang ditentukan. Maka mereka bangun dari kubur masing masing berdiri mereka bertanya siapa yang kejutkan kami ni. Ini lah yang telah dijanjikan Allah yang kita akan dibangkitkan. 

Mereka akan keluar dari kubur masing masing umpama kelkatu terpelanting semua yang ada dalam tanah. Tertanya tanya dan hari itu jawapan kepada apa yang ditanya selama ini iaitu hari kiamat. 

Nabi Muhammad SAW menpunyai uban di kepala. Sahabat kira, kira ada 14 helai uban. Tak lebih dari 20 uban. Asbab ada uban kerana surah Al mulk, al Waqiah, al Hud, amma yatasa alum dan al Taqwir. Kenapa beruban dengan Al Quran kerana takut akan lima surah ini yang menceritakan betapa dasyatnya hari kiamat. Hari itu, terang benderang bumi. Tiba tiba datang cahaya maka terbentuk Padang mahsyar. Setiap orang akan diberi buku perhitungan masing masing. 

Ketika dibangkitkan manusia pada ketika itu. Hadis Soheh Bukhari Muslim. Nabi memberi kutbah pada sahabat, wahai manusia kamu akan dikumpul dalam keadaan telanjang bogel. Sama macam kita baru keluar dari perut mak kita. Aisyah bertanya bagaimana nak bangkit dalam keadaan telanjang. Masing masing dalam debaran amat dasyat takutkan hari yang sedang berlaku.

Akan dibawa saksi kepada perbuatan kita. Keadaan amat dasyat. Bagaimana Allah cerita detik saat ketika keluar dalam keadaan sorang diri. Tak ada siapa teman kita. Tak ada manafaat harta benda dan anak anak melainkan orang yang datang dalam hati yang sejahtera. 

Dan kamu tinggalkan belakang kamu dunia. Kami tak melihat siapa yang boleh tolong kamu yang dulu berpakat dengan kamu. Ketika ini kamu akan tinggalkan saudara mara kamu. Tak tengok muka mak. Kalau tengok pun, kita buat tak nampak dan buat tak peduli. 

Yang bersama kita hanya lah amalan kita sebagai teman. Ada yang bawa puasa, sedekah, al Quran. Terputus pertalian antara kamu. Tiada bantuan lagi waktu tersebut. 

Ada orang yang dibangkit berjalan pakai muka. Aisyah bertanya nabi macam manq berjalan pakai muka. Semuanya Allah boleh buat. Ada dibangkit dalam keadaan pekat bisu tuli mata buta. Siapa berpaling dari ingat aku akan disempitkan kehidupan. Kami bangkitkan mereka dalam keadaan mata buta. Bagaimana nak dibangkit dalam keadaan mata buta ni. 

Surah Taha juzuk ke 16. Ayat ke 124-125 dan 126. Barang siapa berpaling dari peringatan kami dia akan jalani kehidupan sempit. Mereka akan dibangkit mereka dalam keadaan buta. Kenapa dibangkit dalam keadaan buta. Di dunia aku celik. Allah kata macam tu lah telah datang pada kami ayat kami pasal Mati, pasal mahsyar dan pasal Hari kiamat. Kau mengabaikan. Sekarang kamu akan diabaikan. 

Surah Fussilat muka surat 478 ayat 19-21. Ingat hari musuh Allah akan dibahagi dengan kumpulan mereka. Sehingga mereka sampai ke neraka kulit mereka jadi saksi atas apa yang mereka kerjakan. Mereka cakap kenapa kulit engkau jadi saksi. Kenapa kau cerita apa yang aku buat. Kulit kata yang menjadikan kami bercakap adalah Allah. Allah kata kamu tak dapat sembunyi dari apa yang kamu lakukan dari saksi. 

Yang terakhir Nabi sebut ada 7 kumpulan yang selamat. Siapa mereka yang kami payungi di hari akhirat di hari yang tiada payungan. Melainkan payungan Allah. Mereka adalah:

- Pemimpin yang adil melaksana tanggungjawab dengan enuh amanah. 
- Seorang anak muda lelaki atau perempuan yang dari mula Kehidupan dari muda hingga tua menjadi baik dan soleh. 
- Seorang lelaki yang mengingati Allah secara diam. Bangun malam, ingat Allah. Tidur ingat Allah. Bangun solat di malam sehingga Mengalir air mata. Allah akan jaga dia. 
- Lelaki kena pergi solat di masjid. Manakala orang perempuan yang hati sentiasa teringat dengan perkara kebaikan dan masjid. 
- 2 orang lelaki atau perempuan yang saling berkasih sayang bertemu dan berpisah kerana Allah. Jaga silaturrahim dengan sahabat. Orang yang disukai oleh orang lain. 
- Seorang lelaki yang diajak perempuan cantik untuk berzina. Dia berkata aku takut Allah. Orang yang menjaga kehormatan diri. 
- Orang yang lelaki atau perempuan yang bersedekah dengan tangan kanan tangan kiri tak tahu. Dia melakukan kebaikan dan sedekah dengan diam diam. 

Pesan ustaz supaya kita pergi ke masjid. Hati sentiasa terikat dengan rumah Allah. Insya Allah kita akan mendapat naungan di hari yang tiada naungan. Cukup setakat ini semoga apa yang saya kongsikan memberikan manafaat buat saya dan buat anda semua. Aameen. 


Sekarang kita masuk pula bab kue teow goreng yang simple sahaja tapi serious sangat sedap. Saya memasak dua kali kerana kue teow sedap dimakan ketika panas panas dan sedap jika dimasak sedikit sedikit. Kalau di kedai akan digoreng untuk sepinggan atau dua pinggan sekali goreng. 

Menggoreng kue teow ini lebih mudah dan bahan lebih simple berbanding dengan menggoreng mee atau mee hoon. Cuma kena dilebihkan garam kerana kue teow ini kan lebih tawar. 

Nak lagi sedap, masukkan isi kerang rebus yang dibuat sendiri. Jangan beli yang dah siap dikopek. Tak sedap dan berbau serta rasa hanyir. Apa lagi, ramai ramai pakat mencuba menggoreng sendiri kue teow ni. Jangan lupa klik iklan yang keluar di blog saya dan klik follow blog. Terima kasih. 

Jom layan resipi dan cara penyediaannya di bawah ini. Selamat mencuba.... 


Kue Teow Goreng

Bahan bahan:
450 gram kue teow
1 cawan udang
Isi kerang - saya tak letak
1 sudu besar bawang putih - kisar/cincang
1 sudu besar cili kering kisar
3 sudu besar kicap sos kue teow
¼ cawan minyak masak
1 sudu kecil garam 
1 sudu besar kicap pekat
3 biji telur

Bahan sayuran:
Daun kucai
Taugeh

Cara cara:
Panaskan minyak dan tumis bawang putih dan cili kisar sehingga terbit minyak. Masukkan air dan biarkan sehingga cili benar benar masak dan terbit minyak. Boleh ulang proses terbit minyak ini beberapa kali untuk memastikan cili benar benar masak. 

Masukkan udang dan kacau rata. Masukkan garam, kicap kue teow, kicap pekat dan kacau rata. Kacau sehingga udang hampir masak. Biarkan sedikit berkuah. 

Masukkan kue teow, daun kucai dan taugeh. Besarkan api dan kacau rata. 



Masukkan telur dan kacau sehingga telur masak. 



Boleh lah tutup api. Sedia untuk dihidangkan.



Nota:
Kue teow diasingkan selapis selapis supaya cantik dan bergaul rata.

Lebih sedap jika ada isi kerang rebus.

Jika tak ada kicap kue teow, boleh gantikan dengan menggunakan kicap manis. sos ikan dan sos tiram.