15 Jan 2018

The Kelpies Yang Sangat Cantik


Walaupun kami bermalam selama 2 malam di Edinburgh tapi secara teknikalnya kami hanya menpunyai satu hari sahaja untuk melawat lawat tempat tempat menarik di sana. 

Hari pertama ketika mula mula sampai dah gelap gelita walaupun baru pukul 5.00 petang. Hari ketiga pula, pukul 7.00 pagi kami telah check out untuk bertolak ke London. 

Tapi yang lebih penting aktiviti kekeluargaan semasa percutian. Saya sangat sangat seronok dengan percutian ini lebih lebih lagi bila semua ada bersama. Semua aktiviti dilakukan bersama sama. 

Hari kedua di Edinburgh adalah hari kami berjalan jalan di tempat tempat menarik. Malam sebelum tidur, Juita merendam mee hoon untuk dibuat mee hoon goreng sebagai hidangan sarapan. Sebelum keluar berjalan jalan, perut mesti kenyang, lebih lebih lagi dalam cuaca sejuk. Saya terjaga dalam pukul 2 lebih. 

Ketika terdengar ada bunyi orang di dapur, saya menjengah ke dapur dan  melihat Alain dengan Nana. Jadi saya terus menyediakan mee hoon goreng sementara Nana menggoreng keropok. Bayangkan memasak pukul 2 atau 3 pagi setiap hari. Tengok dalam gambar di bawah, kami jumpa sos cili Maggi di Edinburgh. Tapi sos Maggi di Malaysia lagi sedap. 



Selepas sarapan, kami bersiap siap dan keluar dari apartment pukul 8.30 pagi. Hari masih gelap. Destinasi pertama adalah untuk ke Kelpies yang terletak di Helix Park, Falkirk dalam jarak 50 km dari bandar Edinburgh. Arca 2 kepala kuda setinggi 30 meter. Ianya dibuka kepada orang ramai dalam bulan Oktober 2013. Arca kepala kuda ini adalah sebuah tribute untuk peranan kuda dalam pembangunan kawasan Falkirk, Scotland.

Ketika sampai di sana, orang belum ramai dan cuaca pulak sangat sejuk. Ditambah pula dengan angin yang agak kuat. Bayangkan saya yang memakai baju setebal 3 lapis pun, masih menggigil kesejukan. 


Tidak lama kami di situ kerana tidak tahan kesejukan. Terletak di kawasan tanah lapang, jadi angin memang bertiup kuat tanpa halangan. Di sana juga terpaksa berjalan dengan berhati hati kerana lantai granite yang terdapat ais yang membeku menjadikan permukaannya agak licin untuk dipijak. 


Bila hujan mulai turun dengan rintik rintik, kami mulai beredar. Sebetulnya saya tidak sempat untuk google tempat tempat menarik di Edinburgh. Saya ke sini selepas membaca cadangan yang dibuat oleh salah seorang follower blog Azie Kitchen. Berbaloi kerana sangat cantik, lebih lebih lagi bila kepala kuda terkena imbasan cahaya matahari pagi yang sedikit kemerahan menampakkan ianya seperti emas permata yang berkemilau.


12 Jan 2018

Pengalaman Snow Di Lake District Yang Mengujakan



Seperti dijanjikan dalam entri sebelum ini di SINI, kali ini saya ingin meyambung berkenaan catatan persinggahan kami di Lake District. Dalam perjalanan ke Edinburgh, kami singgah di Lake District yang dikatakan sangat cantik dan wajib dikunjungi. Semasa dalam perjalanan masuk, hujan yang mula turun bertukar menjadi snow yang sangat mengujakan. Inilah kali pertama saya melihat dan merasai snow. 


Sebaik kami keluar dari kereta dalam pukul 11.30 pagi, snow mulai perlahan. Selepas memakai pakaian yang lebih tebal, kami mulai berjalan ke arah tasik. Kena jalan dengan berhati hati kerana salji menjadikan jalan sangat licin lebih lebih lagi jika tapak kasut yang tidak sesuai untuk salji. Semasa di pertengahan jalan, Nelly, Juita dan Aween singgah bergambar di hadapan kedai. 



Ketika itu, snow mulai turun dengan lebat. Sangat sukar untuk digambarkan perasaan saya ketika itu. Saya mula mengeluarkan handphone untuk merakam detik itu. Dalam masa yang sama mula melindungi kamera di bawah jaket kerana kuatir kalau snow boleh merosakkan kamera kerana saya tidak membeli cover kamera untuk tujuan itu. 


Ketika menghampiri tasik yang sangat cantik pemandangannya, snow mula berkurangan sehingga langsung terhenti. Ketika itu, kami bergambar di kawasan cerun bukit tempat orang ramai bermain luncur ski. 


Bila hujan mulai turun rintik rintik, kami cepat cepat beredar ke tempat parking kereta. Kami meninggalkan Lake District pukul 12.40 tengahari. 


Saya merasa sangat bersyukur kerana akhirnya impian untuk merasai pengalaman bermain snow tercapai. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa saya sangat gembira. Lebih lebih lagi di saat semua anak anak dan menantu ada bersama. Ketika snow turun dengan lebat, ianya tidak begitu sejuk kerana tiada angin yang bertiup. Boleh lihat video snow di youtube Azie Kitchen channel di SINI.

Kami kemudian terus menuju ke Edinburgh. Pemandangan sepanjang perjalanan sangat cantik dengan salji yang memutih. Kambing biri biri meragut rumput atas salji yang memutih. Terfikir kesian biri biri kerana meragut rumput yang dipenuhi salji. Pasti kebas bibir. Tapi Allah Maha Mengetahui dan ciptaanNya yang amat hebat bila biri biri boleh hidup dan meragut di dalam salji. 


Kami tiba di Edinburgh dalam pukul 5.00 petang dengan hari yang telah gelap umpama malam. Kami menyewa apartment Mayfield yang terdapat 3 bilik tidur, ruang tamu dan dapur dengan kemudahan memasak. 

Pukul 8.00 malam, saya hanya mengupdate blog dan transfer gambar ke lap top. Makan malam hanya dengan Maggi kecuali Nana dan Alain yang keluar makan malam. 


10 Jan 2018

Perjalanan ke Edinburgh


Hari ketiga 29 Disember di London dan 30 Disember di Malaysia. Tidak seperti hari hari sebelumnya, saya tidur kepenatan dan hanya terjaga pukul 5.30 pagi. Selepas solat Subuh, mula packing barang untuk check out dari hotel. 

Kami bersarapan di rumah Juita dengan nasi goreng dan ayam goreng. Juita dan Nelly juga menyediakan sandwich telur sebagai bekalan dalam perjalanan. Kami bertolak dari rumah Juita pukul 9.00 pagi. 


Selepas itu, kami bergerak ke University of Manchester. Kali ini Alain yang drive. Tapi sayang tak dapat turun kerana hujan ais dan kereta tidak dapat masuk ke kawasan kampus. 

Subhanallaah pengalaman pertama melihat hujan ais yang sangat menakjubkan. Sewaktu kami singgah mengisi minyak, keliihatan bahagian depan kereta penuh dengan ais yang telah membeku. Hujan yang jatuh di atas jalan di tempat kami mengisi petrol juga kelihatan mula membeku. 



Dari situ, waktu menunjukkan pukul 9.30 kami mula bergerak ke Lake District. Kalau ikut plan asal, kami ingin bermalam di Lake District tapi kerana kesuntukan masa, kami hanya singgah sahaja.


Kami singgah di Lancaster untuk mengisi angin tayar. Sempat masuk shopping sedikit bekalan makanan dan kudapan. Pukul 10.30 pagi bertolak ke Lake District. Nantikan entri di Lake District yang sangat sangat mengujakan dalam hidup saya. Nak tahu kenapa, kenalah tungguuu...

Selepas Lake Distirct, kami telah meneruskan perjalanan ke Edinburgh yang sangat cantik dengan salji yang memutih di kiri kanan. Kami berhenti untuk mengambil gambar di tepi jalan. 

Kebebetulan ada juga sebuah kereta berhenti. Rupanya orang Malaysia juga. Apalagi kami pun bergambar sebagai kenangan selepas meminta anak perempuan mereka mengambil gambar kami sekeluarga. Alhamdulillah, mereka juga ada follow blog Azie Kitchen. Saya lupa namanya, kalau ada terbaca di sini, harap dapat berhubung ya. 



8 Jan 2018

Pengalaman Di Anfield Yang Mengujakan



Kali ini sambungan dari entri sebelum ini di di Manchester. Pengalaman di Anfield pada 28 Disember 2017 waktu London amat mengujakan. Jom layan. 

Semasa di Chesire Oak Oulet di SINI, kami ke Mark & Spencers untuk menunaikan solat. Selepas itu, terus ke Anfield di Liverpool untuk pengalaman melihat stadium  Anfield bagi peminat bola sukan kelab Liverpool. Perjalanan dari Chesire Oak ke Liverpool stadium hanya mengambil masa dalam 30 minit. 

Saya sangat gembira melihat hubby dan anak anak teruja semasa di sana. Terasa aura bila melihat bangunan stadium.  Masing masing bergambar dengan keseronokan. Hubby lebih lebih lagi lah. Cuaca sejuk dengan angin yang kuat tidak menghalang kami untuk berposing berlatarbelakangkan stadium. 



Selepas itu, kami ke kedai menjual barangan cendera hati, di mana Hubby membeli fridge magnet sebagai kenang kenangan. Cuaca semasa di sana sangat sejuk dengan angin yang sangat kuat. 



Atas permintaan Nellisa, kami kemudian menuju pula ke Old Trafford dalam perjalanan balik ke kawasan perumahan Juita di Rushelhome. Kami tidak lama di sini kerana hari telah gelap. Selepas bergambar, kami masuk mencari fridge magnet. 



Kemudian kami terus ke restoran Al Jazeera untuk menikmati makan malam. Juita memberitahu yang dia lebih suka makan di At Taiba kerana lebih murah dan sedap. Harga dalam £7-8 untuk sepinggan nasi Arab dengan setengah ekor ayam. 




Selepas makan, saya balik ke hotel dengan keletihan. Anak anak semua keluar bershopping di Primark. Sempat tidur seketika sebelum bangun untuk menunaikan solat. 


6 Jan 2018

Shopping Di Chesire Oak Outlet


Kali ini saya ingin menyambung catatan hari kedua 28 Disember di Manchester. Kalau di Malaysia, telah masuk 29 Disember. Klik di SINI untuk entri sebelum ini. 

Seperti hari pertama, pukul 2 sudah terjaga. Memang tak boleh tidur. Saya bangun menyiapkan bahan untuk membuat cucur bawang. Hanya letak ikan bilis dan bawang sahaja. Garam pun tak letak sebab tak bawa. Tapi sebab dah lapar, hampir setengah kilo gandum juga. 


Pagi hari kedua di Manchester, kami bersarapan di rumah Juita. Dia dan Nelly menyediakan nasi goreng menggunakan perencah Maggi. Berebut sehingga habis satu kuali. 


Selepas sarapan, destinasi pertama kami ialah Chesire Oak Outlet yang terletak dalam 45 minit perjalanan. Kali ini, Alain yang memandu dengan Nana sebagai penunjuk arah menggunakan waze. Walaupun ada GPS, dia selesa menggunakan waze. Kami berdua seronok pula duduk di belakang dengan anak anak. 


Rupanya outlet dibuka pada pukul 9 pagi. Kami sampai dalam 9.30 pagi. Seperti biasa, awal pagi sangat sejuk. Kami terpaksa bergegas kerana selepas ini, kami mahu ke Anfield dan Old Trafford. Jika lambat, hari gelap dan gambar tak cantik. 

Semasa di Chesire Oak saya masuk ke beberapa outlets terpilih sahaja kerana ianya sangat besar. Kami banyak menghabiskan masa mencari jam di Micheal Korrs dan Fossil. Hajat hati untuk mencari kasut adidas terpaksa dilupakan kerana orang terlalu ramai dan banyak design yang lama. 

Kami kemudian beredar ke Clarks. Susah juga mencari kasut, bila ada yang disukai, saiz pula yang menjadi masalah. Tapi anak anak suruh saya beli juga, jadi saya beli 2 pasang dan Hubby juga beli kasut untuk kasual 2 pasang. Hanya Nelly yang beli, anak anak lain tidak berminat. 




Dari Chesire Oak outlet, kami menuju ke destinasi seterusnya iaitu Anfield di Liverpool dan Old Trafford untuk melihat stadium bola sepak kelab terkemuka di United Kingdom. Nantikan catatannya di entri akan datang. 


4 Jan 2018

Hari Pertama di Manchester


Saya ingin menyambung catatan perjalanan kami ke Manchester. Boleh rujuk di SINI untuk entri sebelum ini. Selepas check in di Staycity Aparthotel, kami bergegas untuk ke Selfridges kerana saya mahu melihat warna handbag yang terdapat untuk musim ini. Oleh kerana telah agak lewat, saya terpaksa berjalan laju. Sempat juga singgah di Picadily Garden untuk bergambar kerana ianya adalah landmark untuk bandar Manchester. 

Sebelum balik kami singgah di Primark untuk bertemu dengan Nelly. Dia dah awal awal lagi bershopping di situ. Sebaik sampai di rumah Juita, Nelly terus mengambil teksi untuk bertemu dengan kawan di bandar Manchester. 

Oleh kerana Nelly belum makan, Nelly dengan Juita dan Aween telah mengambil bas untuk ke makan nasi Arab di kawasan restoran berhampiran dengan rumah Juita. Dia sempat membungkus nasi Arab untuk kami. Apa lagi sebelum tidur, saya bersama Hubby, Nana dan Alain makan nasi Arab dengan lauk ayam panggang yang sangat sedap. 

Pagi pagi lagi dah terjaga kerana masih jet lag. Saya bangun membancuh cucur bawang ikan bilis. Alain dan Boy yang tolong menggoreng. Makan pagi pagi dengan cuaca sejuk, memang sangat sedap jadinya makan cucur yang panas panas.   




OK setakat ini dahulu, nantikan sambungannya di entri seterusnya. 

1 Jan 2018

Perjalanan ke Manchester


Saya ingin mengucapkan Selamat Tahun Baru 2018 buat semua follower blog Azie Kitchen. Hari ini saya bersiaran dari London yang menyambutnya lewat 8 jam dari Malaysia. Detik 12.00 tengah malam tahun baru kali ini, kami berada di dalam kereta menuju ke London. Namun begitu, entri hari ini adalah berkenaan catatan perjalanan kami ke Manchester. Boleh klik di SINI untuk entri sebelum ini. 

Kami tiba di Heathrow Airport pada pukul 2.40 petang waktu tempatan dengan suhu 8 deg C. Oleh kerana musim winter, hari telah gelap seperti malam. Kami bermalam di easyHotel London Heathrow berdekatan dengan Heathrow Airport sebelum bertolak ke Manchester. Ini adalah kerana pejabat tempat kami menyewa kereta ditutup dari 24 hingga 26 Disember.

Hotel ini agak sederhana tetapi harga yang sangat berpatutan. Hanya RM482 untuk 3 bilik. Harga tidak termasuk sarapan. Ianya adalah bajet hotel sahaja untuk berehat beberapa jam sebelum meneruskan perjalanan seterusnya. Selepas check in, kami hanya memesan pizza secara delivery kerana cuaca terlalu sejuk, tidak selesa untuk keluar. 

Pukul 1 pagi waktu tempatan 27 Disember 2017, saya dah terjaga. Terasa sangat dahaga. Lupa hendak beli air mineral sebelum tidur. Pukul 2.30 pagi saya bangun mencari pizza yang tidak habis makan waktu makan malam. Hmm bayangkan makan pagi pagi buta sambil ber WA dengan group kerana keluarga Dato Salehuddin ketika itu, sedang bersiap untuk ke airport bagi penerbangan ke Switzerland. 

Hubby dengan Boy bertolak ke London pukul 7.00 pagi. mengambil kereta di Bayswater. Kami menyewa MPV Mercedez Viano yang memuatkan 8 penumpang dengan unlimited mileage. Boy menghantar pesanan WA supaya bersiap dan check out pukul 9.50 pagi dan terus tunggu di bawah. 

Sementara menunggu Hubby dan Boy, kami keluar di depan hotel. Kononnya untuk mengambil gambar tapi hujan bersalji mulai turun. Tak sampai 5 minit di luar, saya lari masuk bilik. Terpaksa masuk bilik untuk menyarungkan long john dan menukar jacket wind breaker. 

Nana dan Alain pula berjalan kaki keluar untuk ke kedai. Saya mulai risau kerana hari telah hujan takut Nana tersangkut di dalam hujan. Kami belum sempat untuk membeli sim card untuk menggunakan wifi. Jadi ada masalah untuk berkomunikasi antara satu sama lain. 

Selepas memuatkan bag yang menjadi kebimbangan kami takut tak muat, kami bersedia untuk memulakan perjalanan. Bertolak dari hotel pada pukul 10.15 pagi. Perjalanan dari London ke Manchester mengambil masa selama 4 jam setengah. Hubby memandu dengan kelajuan sederhana kerana jalan licin dan basah dengan salji. 

Sepanjang perjalanan, saya banyak tidak tidur. Mata terpegun melihat kecantikan pemandangan yang bersalji, juga pemandangan rumah english dengan padang ragut yang menghijau bak padang golf di Malaysia. 


Sebelum itu, kami singgah untuk ke bilik air dan juga membeli sedikit minuman dan makanan. Hahaha jakun, walaupun salji sikit jer, nak juga posing posing. Ada akak kisaaah kan. 


Tiba di rumah sewa Juita pukul 3.40 petang. Hari pun dah mula gelap. Sebaik sampai kami terus naik ke bilik Juita untuk menunaikan solat. Selepas itu turun untuk makan nasi lemak yang telah Juita sediakan.  

Semasa dalam perjalanan, Nelly telah menghantar message pada Juita supaya memasak nasi lemak. Hahaha sedap nasi lemak dia. Lengkap dengan adanya telur rebus dan timun. Kami makan hingga habis satu periuk. Bila dah sejuk dan kelaparan, bertambah lah lagi sedap nyer. 


Selepas makan, barulah kami ke hotel untuk check in. Di Manchester kami menginap di hotel Staycity Aparthotels Manchester Picadilly yang terdapat kemudahan memasak. Ianya betul betul terletak di tengah bandar Manchester. 

Kami hanya berjalan kaki untuk ke shopping mall dan deretan butik butik berdekatan. Kalau di London, kedai kedainya seolah di Oxford Street. 



30 Dec 2017

London Kami Datang


Bagi saya yang berkerjaya, peluang bercuti adalah saat yang sangat sangat saya tunggu. Saya tidak boleh pergi bercuti sesuka hati. Penggunaan cuti tahunan yang terhad terpaksa dirancang dengan sebaiknya. Kepentingan tugas juga perlu diutamakan. Boleh baca entri sebelum ini di SINI

Seperti yang saya tulis sebelum ini, bercuti ke London mungkin bukan lah sesuatu yang luar biasa. Ramai orang Malaysia di London. Kalau istilah sekarang, bersepah sepah di Kota London, apa lagi di tempat shopping. Tapi yang istimewa percutian London ini pada saya adalah kerana peluang bercuti bersama kesemua anak menantu dan juga keluarga bakal besan. 

Kami bertolak pukul 9.20 pagi 26 Disember dengan menaiki penerbangan MAS MH4 ke London. Kami menyewa mini van untuk ke airport memandangkan bag kami yang besar besar. Kami keluar rumah pukul 5.00 pagi dan sebaik sampai di airport, terdengar pengumuman masuk waktu solat Subuh. Kami bersolat Subuh di airport sahaja. 

Terlalu ramai orang. Terpaksa beratur panjang untuk luggage drop. Selepas selesai, kami bersarapan di Kopi Time. Hmm sedap pula mee hoon goreng walaupun kosong sahaja sehingga terkeluar dari mulut saya yang mee hoon di Medan Kupang semua tidak sedap. Hari hari bersarapan di situ kerana terpaksa dek kesuntukan masa. Serius, bukan susah pun untuk menjadikan mee hoon goreng sedap. Hanya pastikan secukup rasanya dan goreng sehingga masak. Adakala mee hoon masih basah lagi. Hahaha sempat mengomen bab masakan ya. 


Kemudian kami mula masuk. Dan sekali lagi, beratur panjang untuk scan passport di pemeriksaan imigresen. Pintu berlepas kami adalah C27. Sebetulnya masa kami tiba di pintu berlepas agak ngam ngam satu jam sebelum waktu berlepas. 

Turut berangkat bersama kami dalam penerbangan yang sama adalah keluarga bakal besan kami, Dato Salehuddin dan keluarga abang beliau. Mereka memilih tempat duduk di tingkat atas dan kami di tingkat bawah. Mira dan Haziq ada turun berjumpa dengan kami. Dari London, mereka akan meneruskan perjalanan ke Switzerland. 



Alhamdulillah kerana flight tidak penuh. Jadi Nelly dapat satu baris untuk dia seorang. Manakala saya dan Aween berpindah ke kerusi di hadapan. Yang seronoknya, bila dapat kerusi kosong untuk diletakkan handbag. Inilah yang boleh mengganggu keselesaan dalam penerbangan. 



Setengah jam selepas berlepas, kami dihidangkan dengan dengan sarapan lewat pagi. Ooh barulah saya tahu istilah untuk brunch. Kami memilih nasi lemak. Selepas makan, kami tidur. Bila terjaga, ingatkan dah hampir sampai, rupanya lagi 8 jam. 

Alhamdulillah selepas lebih 13 jam penerbangan, kami selamat tiba di Heathrow airport. Jam ketika itu adalah 2.40 petang 26 Disember 2017 waktu tempatan dengan suhu 8 deg C. 


Oleh kerana kereta hanya boleh diambil keesokannya kami bermalam di Easy Hotel. Secara kebetulan, keluarga Dato Salehuddin juga bermalam di hotel yang sama.

Sesampai di hotel, badan terasa kepenatan. Kami hanya memesan pizza secara delivery sahaja. Lagi pulak, tak tahan dengan cuaca yang sangat sejuk. Selepas makan, kami terus tidur.

Setakat inilah dahulu untuk catatan hari pertama kami. Untuk ke mana mana percutian, keluar dari rumah dan berada di airport untuk berlepas adalah sesuatu yang menyeronokkan. Saya pun tak tahu kenapa saya berperasaan macam ini. Hahaha teruja gamak nya. 

25 Dec 2017

Nasi Goreng Nasi Ayam Yang Teramat Sedap



Hari ini saya ingin kongsikan entri tertangguh, iaitu Nasi Goreng Nasi Ayam. Dah lama tertangguh. Ketika itu, Juita masih ada di rumah. Sebab nasi goreng ini sangat sedap, jadi saya ingin kongsikan buat semua follower. Memang menjadi rutin, setiap malam Hubby akan ke dapur untuk tolong mengemas atau menyimpan baki lauk pauk yang saya telah panaskan. Dia bertanya kenapa tidak disimpan baki nasi ayam selepas dia melihat periuk nasi diletak di sink. 

Sebetul Juita bertanya kalau boleh dibuang baki nasi ayam sebab dia nak basuh periuk. Saya menjenguk ke dalam periuk dan nampak macam baki sedikit sahaja. Jadi saya kata, Ok jer. Nasi ayam ini adalah lebihan dari nasi ayam yang saya sediakan sebelum ini di SINI. Rupanya bila dah dipindahkan ke dalam mangkuk, hampir satu mangkuk besar juga baki nasi. 

Hubby minta supaya digoreng untuk sarapan supaya tidak membazir. Maka jadilah nasi goreng nasi ayam gitu. Dah lah nasi goreng, nasi ayam pulak. Haa jadi lain kali, kalau anda semua menpunyai baki nasi ayam atau nasi lemak atau apa apa nasi selain nasi putih, jangan dibuang. Simpan dalam peti ais dan keesokannya boleh digoreng sebagai hidangan sarapan pagi.


Saya, Boy dan Juita bersarapan dengan nasi ni jer. Kebetulan Aween juga ada kuliah, jadi dia pun sekali bersarapan dengan kami. Hubby pun makan nasi goreng ni juga selepas balik dari Subang Jaya. Alhamdulillah saya bersyukur sangat kerana lebihan nasi ayam saya semalam telah menjadi hidangan sarapan kami pada pagi ini. Rezeki Allah buat kami. 

Memang sangat sedap. Satunya kerana nasi ayam sendiri sudah sedap dan berperisa. Aroma daun pandan, rempah kasar dan perisa ayam dalam nasi ayam memang semerbak. Keduanya, kami menggunakan beras basmathi yang memang panjang dan lembut nasinya. 

Teringat ketika kami menukar beras di rumah kami dari beras biasa ke beras basmati. Sebagai anak petani, saya hanya makan apa sahaja beras yang dihasilkan dari sawah ibubapa. Pada saya, itulah beras yang dimakan. Saya tak tahu pun ada beras yang sedap dan sebagainya. 

Suatu hari Nellisa yang ketika itu dibangku sekolah menengah, mengesyor pada Hubby supaya beli beras basmati selepas dia makan nasi yang sedap di rumah kawannya. Haa itulah kisahnya. Jadi sejak itu, kami beli beras basmati untuk nasi di rumah kami.

Adui jauh pulak saya menulis. Hingga sempat bernostalgia. OK berbalik pada nasi goreng nasi ayam sedap ni, kali ini semua bahan saya hiris hiris jer, tak ada nak tumbuk tumbuk pun. Kira campak campak jer dengan menggunakan apa apa bahan yang ada dalam peti ais.  

Saya tak letak cili kisar sebab saya kuatir merubah rasa nasi ayam, jadi saya gantikan dengan beberapa tangkai cili padi supaya ada rasa pedas pedas sikit. Percubaan menjadi, bila tergigit cili padi terasalah juga sedikit pedasnya. Saya juga biarkan daun pandan dan rempah penumis di dalam nasi, semuanya digoreng sekali.

Kebetulan ada juga seketul baki ayam madu dari nasi ayam, jadi saya carik carikkan dan masukkan sekali. Misinya adalah jangan membazir. Jadi memang tak diletak apa apa lauk lain kecuali telur. Tapi rasanya memang boleh bagi 9 dari 10 bintang. Hahaha

Jom layan resepi yang saya gunakan hari ini sebagai panduan sahaja. Kalau kita mak mak yang dah biasa memasak, tak payah tengok resepi pun tak apa. Sekadar tahu yang baki nasi ayam, sangat sedap dijadikan nasi goreng jer. 



Nasi Goreng Nasi Ayam
Oleh: Azie Kitchen

Bahan bahan:
1 mangkuk nasi ayam
4 ulas bawang merah - hiris
3 ulas bawang putih - hiris
4-5 batang kacang panjang - potong kecil
3-4 tangkai cili padi - potong kecil
Ayam nasi ayam - carik kecil
Serbuk perasa Maggi Cukup Rasa
Garam - jika perlu
2 biji telur
Minyak masak

Cara cara:
Panaskan minyak dan tumis bawang merah dan bawang putih yang telah dihiris. 





Masukkan isi ayam yang telah dicarik halus diikuti dengan telur. Kacau rata. 





Masukkan pula kacang panjang dan cili padi. Kacau rata. Masukkan nasi ayam dan kacau supaya bergaul rata. 




Akhir sekali, masuk sedikit serbuk perasa Cukup Rasa. Sedia untuk diangkat dan dihidangkan. 




Selamat mencuba....