17 Jul 2013

Berbuka Puasa Di Restoran Makanan Laut







Inilah pertama kali dalam bulan Ramadhan tahun ini, kami berbuka puasa di luar. Saya sekarang ini memang tak suka berbuka di luar. Tidak lagi zaman dulu dulu yang begitu teruja berbuka di hotel hotel yang mempromosikan buffet Ramadhan. Mungkin peningkatan usia dan ilmu, menjadikan saya rasa ianya membazir kerana kita bukan mampu untuk makan menu menu yang begitu banyak disediakan. Lebih lebih lagi saya tidak mahu ketinggalan mengerjakan solat terawih secara berjemaah di masjid.


Sekarang ini pun, jika ingin berbuka di luar, saya memberikan syarat yang ianya mestilah tidak jauh dari kawasan rumah kami. Jadi selepas sahaja makan, kami boleh bergegas balik untuk mengerjakan solat maghrib dan ke masjid untuk bersolat Isyak dan terawih.
  



Oleh kerana Boy ada di rumah, hubby mencadangkan supaya berbuka di luar kerana kemungkinan Boy tidak dapat balik pada hujung minggu akan datang. Saya bersetuju dengan cadangan hubby. Cuma Nelly yang tidak dapat ikut serta kerana berbuka bersama kawan kawannya. 

Ini adalah kali pertama kami mengunjungi restoran makanan laut yang terletak di Sungai Penchala. Oleh kerana bulan Ramadhan, mereka menyediakan hanya menu tertentu yang mungkin bagi memudahkan mereka melayan semua pelanggan yang mahu berbuka dalam masa yang sama. Jadi tidak banyak pilihan diberi, malahan ketam yang menjadi kesukaan anak anak juga tidak disediakan. Air yang disediakan hanyalah air sirap bandung dan air laici. Lain lain jenis minuman hanya boleh dipesan selepas pukul 8.00. 

Ini lah lauk pauk yang kami pesan. Memang sedap masakan di sini. Cuma yang ingin saya kongsikan adalah kesedapan ikan steam. Saya selama ini, memang kurang menggemari ikan steam kerana rasa ikan steam ini sebenarnya tak banyak berbeza pun dengan ikan singgang, makanan yang selalu disediakan bonda saya sewaktu di kampung dulu. Tapi ikan steam kali ini, memang sangat sedap sehingga licin saya kerjakan. Selain ikannya yang fresh, juga bahan bahan yang diletakkan bersama ikan yang menjadikan ianya sangat sedap. Antaranya yang boleh saya rasa, adalah bawang putih jeruk. Pendek kata, memang teringat ingatlah dengan ikan steam ini. 





Lauk lauk lain walaupun sedap, rasanya biasa sahaja pada saya. Lagi pulak, sejak akhir akhir ini, saya mula mengalami masalah alergik dengan masakan lauk. Jamah sedikit sahaja, badan akan naik gatal bengkak dan merah merah. Tak ada pilihan, terpaksalah meratah banyak lauk ikan sahaja. Jom layan gambar gambar masakan yang boleh membuatkan kita kecur melihatnya...










Terima kasih kepada hubby yang sudi membawa kami berbuka puasa di sini. Yang paling utama, dapat menghabiskan masa yang berkualiti dengan anak anak. Dalam keadaan sekarang, di mana anak anak sibuk dengan pekerjaan dan pengajian masing masing, mencari ruang masa bersama adalah sesuatu yang sukar dan perlukan perancangan masa. 







3 ulasan

Assalam k.azie...bestnya tengok lauk pauk tu...
papepun selamat berbuka...

sesekali makan kat luar memang bestkan kak....

Assalamualaikum Kak Azie,
Seronoknye makan dengan family ramai-ramai kan. Makanannya pun nampak sedap-sedap :)
Umi nak tumpang tanya boleh ke, apa nama restoran ni? Cam teringin nak pegi. Sekurang-kurangnya kalau balik cuti ke boleh la try makan kat sini :D


EmoticonEmoticon